Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Subaru Indonesia Belum Minat Bawa Mobil Listrik

Kompas.com - 28/10/2022, 19:41 WIB
|

BANDUNG, KOMPAS.com - Chief Operating Officer (COO) Subaru Indonesia Arie Christopher mengatakan bahwa pihaknya belum memiliki rencana untuk meluncurkan produk kendaraan listrik dalam waktu dekat.

Pasalnya, saat ini perseroan menilai berbagai fasilitas pendukung kendaran tersebut secara keseluruhan belum siap. Walau patut diakui, setiap tahun ada perkembangan yang cukup pesat.

"Pasarnya juga masih belum. Tapi rencana mendatangkan mobil listrik itu ada, hanya saja kita harus siap dulu di sisi infrastruktur maupun aspek pendukung lainnya," kata dia saat ditemui di Bandung, Rabu (26/10/2022) kemarin.

Baca juga: Subaru Indonesia Menolak Jualan Mobil 7-Penumpang

Ilustrasi Subaru IndonesiaKOMPAS.com/Ruly Kurniawan Ilustrasi Subaru Indonesia

"Kalau sudah siap, baru kita akan bawa. Kami sudah melakukan studi untuk ini bersama prinsipal, bahkan ketika pertama kali memutuskan kembali ke Indonesia. Tapi untuk sekarang belum," ucap Arie.

Adapun fasilitas pendukung lain yang dimaksud diantaranya ialah charging station, instrumen pajak, teknisi, aftersales, dan lainnya.

Meski demikian, pihak Subaru Indonesia mengaku sedang memperkuat sisi penting lainnya untuk bisa menuju era elektrifikasi nasional.

"Untuk segala sesuatunya, pondasinya, kita sedang siapkan. Jadi belum akan datang dalam waktu dekat (mobil listrik)," kata dia.

Baca juga: Hitung Biaya Kepemilikan 5 LMPV Terlaris, Siapa yang Paling Murah?

Bocoran gambar Subaru SolterraMOTOR1.com Bocoran gambar Subaru Solterra

Sebelumnya diketahui, Subaru global baru saja meluncurkan produk mobil listrik baru di Jepang yaitu Solterra. Mobil ini akan dijual seperti biasa atau produk massal.

Dalam bocorannya, Solterra akan tersedia tiga varian yang dibanderol dari 5.9400.000 yen atau Rp 669,5 juta. Mobil dibenamkan teknologi motor listrik bertenaga 150 kW atau 204 dK.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.