Kompas.com - 07/10/2022, 12:12 WIB

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Curah hujan yang cukup tinggi membuat sebagian daerah di Indonesia terendam banjir. Beberapa perkotaan juga mengalami banjir hingga menyebabkan beberapa mobil bangunan dan kendaraan terendam banjir.

Khusus untuk mobil yang terendam banjir ketika di parkiran, perlu penanganan khusus agar tidak terjadi kerusakan yang semakin parah. Bisa dibilang, kunci keselamatan untuk mobil yang terendam banjir ada pada pertolongan pertamanya.

Salah satunya, bila mobil terendam banjir maka jangan langsung mencoba menyalakan mesin. Kenapa bisa demikian?

Baca juga: Waspada, Ini Daftar 17 Ruas Jalan Terendam Banjir di Jakarta

Trik colt diesel bermuatan es balok mogok sekitar lima jam saat berusaha menerobos banjir yang terjadi di penurunan pertigaan Jalan Aria Putra, Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (6/10/2022).KOMPAS.com/ANNISA RAMADANI SIREGAR Trik colt diesel bermuatan es balok mogok sekitar lima jam saat berusaha menerobos banjir yang terjadi di penurunan pertigaan Jalan Aria Putra, Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (6/10/2022).

Foreman Nissan Bintaro Mukti Aji, mengatakan mobil yang terendam banjir tidak boleh dinyalakan langsung guna menghindari kerusakan yang lebih banyak.

“Bila menyalakan mesin dalam kondisi masih basah, seperti setelah terendam banjir, sistem kelistrikan pada mobil bisa mengalami korsleting, jika hal itu terjadi bisa merusak beberapa modul elektronik,” ucap Mukti kepada Kompas.com, Jumat (7/10/2022).

Dia mengatakan sebaiknya mobil tidak dinyalakan, bahkan jika perlu melepas terminal baterai agar lebih aman.

Baca juga: Nekat Terobos Banjir, Ingat Bahaya Water Hammer

Warga melintasi banjir yang mengenang kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (6/10/2022) malam. Hujan deras yang mengguyur wilayah Jakarta siang menyebabkan Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, terendam banjir.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Warga melintasi banjir yang mengenang kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (6/10/2022) malam. Hujan deras yang mengguyur wilayah Jakarta siang menyebabkan Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, terendam banjir.

 

“Selain bisa membuat korsleting dan merusak modul elektronik, mobil yang terendam banjir bisa saja mengalami gangguan pada sistem pelumasan mesin dan transmisi, air cenderung bisa masuk ke dalam mesin atau transmisi yang bisa merusak oli,” ucap Mukti.

Dia mengatakan bila mesin dinyalakan dalam kondisi pelumasan yang jelek, bisa menyebabkan komponen mesin yang bergerak mengalami kerusakan.

“Seperti piston, poros engkol, dan lain sebagainya bisa tergores bahkan macet bila mesin dinyalakan dengan sistem pelumasan yang terganggu,” ucap Mukti.

Baca juga: Komponen Apa Saja yang Perlu Dicek Setelah Mobil Menerjang Banjir?

Kondisi jalan R Soekamto Palembang tergenang banjir setelah diguyur hujan selama satu malam. Akibatnya, banyak kendaraan yang mogok akibat terendam air, Kamis (6/10/2022).KOMPAS.COM/AJI YK PUTRA Kondisi jalan R Soekamto Palembang tergenang banjir setelah diguyur hujan selama satu malam. Akibatnya, banyak kendaraan yang mogok akibat terendam air, Kamis (6/10/2022).

Dia juga mengatakan mobil yang terendam banjir bisa saja mengalami kerusakan yang lebih parah, dan kondisi tersebut membuat mesin dilarang keras untuk dinyalakan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.