Ada Tilang Elektronik, Ingat Batas Kecepatan Berkendara di Jalan Tol

Kompas.com - 06/10/2022, 12:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Jalan tol memang merupakan jalan bebas hambatan, namun bukan berarti tidak ada aturan batas kecepatan. Batas kecepatan berkendara di jalan tol ditetapkan untuk meminimalisir potensi kecelakaan.

Sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE) sudah diberlakukan di jalan tol oleh Polri sejak 1 April 2022 yang lalu.

Baca juga: Operasi Zebra 2022, Begini Cara Cek Kendaraan yang Kena ETLE

Perlu diketahui, yang disasar oleh pihak kepolisian adalah kendaraan over dimension and over load (ODOL) serta kendaraan yang melanggar aturan batas kecepatan yang berlaku di jalan tol.

Aturan batas kecepatan di jalan tol tertuang dalam Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2013 tentang Jaringan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Rincian tentang batas kecepatan diatur pada Pasal 23 ayat 4:

  • Paling rendah 60 kpj dalam kondisi arus bebas dan paling tinggi 100 kpj untuk jalan bebas hambatan
  • Paling tinggi 80 kpj untuk jalan antarkota
  • Paling tinggi 50 kpj untuk kawasan perkotaan
  • Paling tinggi 30 kpj untuk kawasan permukiman

Namun perlu diingat, terkadang ada perbedaan batas kecepatan di tiap ruas jalan tol. Pengemudi perlu memperhatikan rambu-rambu lalu lintas yang ada untuk mengetahui batas kecepatannya.

Ilustrasi jalan tol CikampekJASA MARGA Ilustrasi jalan tol Cikampek

Baca juga: Desain Jadi Pertimbangan Orang Beralih ke Motor Listrik

Jika pengemudi memacu kendaraan di atas batas kecepatan yang sudah ditentukan, maka pengemudi bisa ditilang. Akan ada surat tilang yang dikirimkan ke alamat pemilik kendaraan untuk dibayarkan dendanya.

Pengemudi bisa melakukan verifikasi terlebih dahulu kepada pihak kepolisian, dan melakukan konfirmasi maksimal delapan hari setelah surat tilang diberikan. Jika mengabaikan surat tilang, maka Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) pemilik bisa diblokir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.