Harga Baterai Kendaraan Listrik Lokal Tergantung Jumlah Produksi

Kompas.com - 28/09/2022, 16:01 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com Demi percepatan program elektrifikasi kendaraan di Indonesia, produksi baterai kendaraan listrik dalam negeri makin gencar diwujudkan.

Akan tetapi harga yang nantinya ditawarkan oleh baterai kendaraan listrik produksi lokal masih jadi perbincangan.

Baca juga: Cara Mengemudi Mobil Matik CVT di Tanjakan

Lantaran tingginya harga baterai kendaraan listrik, maka dari itu dengan adanya produksi baterai lokal diharapkan dapat membuat harga lebih murah.

Deputi Bidang Kebijakan Pembangunan BRIN Mego Pinandito mengatakan jika harga baterai bergantung pada jumlah produksi yang dikerjakan.


“Sebenarnya kita selalu melihat kalau membuat sedikit maka biaya produksinya akan tinggi. Tapi kalau banyak, harapanya biaya produksi menipis dan harganya menurun,” kata Mego kepada Kompas.com pada acara Indonesia Electric Motor Show (IEMS 2022) di JCC, Senayan, Rabu (28/9/2022).

Baterai mobil listrik Wuling Air ev dites direndam air dengan kedalaman 1 meterCILL Baterai mobil listrik Wuling Air ev dites direndam air dengan kedalaman 1 meter

Saat ini beberapa perusahaan baterai kendaraan listrik tengah melakukan kerjasama untuk membangun ekosistem baterai kendaraan listrik produksi dalam negeri.

Berbagai kerja sama dilakukan oleh perusahaan dalam negeri maupun luar negeri untuk dalam pengembangan baterai kendaraan listrik lokal.

Baca juga: Aman atau Tidak Pakai Kampas Kopling Aftermarket untuk Motor Sport?

Mego mengatakan dengan adanya produksi baterai di Indonesia lebih banyak akan ada transfer teknologi. Kemudian, bukan tidak mungkin BRIN bisa melakukan riset bersama industri atau tim riset yang ada di luar negeri.

“Ada sesuatu yang bisa kita dapatkan dengan memindahkan produksi dari luar negeri ke dalam negeri kemudian dapat membuka lapangan pekerjaan. Memberikan transfer pengetahuan kepada masyarakat kita,” kata Mego.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.