Asap Bakaran Lahan Jadi Penyebab Kecelakaan Beruntun di Tol Pejagan

Kompas.com - 18/09/2022, 19:37 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan beruntun yang melibatkan puluhan kendaraan terjadi di Tol Pejagan-Pemalang, tepatnya di KM 253 Minggu (18/9/2022).

Berdasarkan keterangan resmi yang diterima Kompas.com dari pihak Jasa Raharja pada Minggu (18/9/2022), kecelakaan tersebut melibatkan delapan kendaraan bermotor yang hendak menuju Semarang.

“Indikasi awal kejadian diakibatkan karena salah satu kendaraan pribadi (SUV) paling depan melintas TKP terhalang pandangan akibat asap pembakaran lahan oleh warga, sesampainya di TKP pengemudi melakukan perlambatan (rem) mendadak yang berakibat kendaraan di belakang nya kurang antisipasi sehingga menabrak bagian belakang,” tulis keterangan tersebut.

Baca juga: Apa Benar Jarang Spooring Bisa Bikin Rack Steer Mobil Rusak?

Beberapa kendaraan lain di belakangnya pun sontak membanting arah ke lajur berbeda, namun sayangnya ruang untuk menghindar tidak cukup sehingga menabrak pembatas jalan dan menyebabkan kecelakaan beruntun.

Hingga berita ini diturunkan, pihak Jasa Raharja dibantu pihak kepolisian Brebes sedang melakukan penanganan dan evakuasi korban.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, gumpalan asap yang mengepul di udara memang bisa mengganggu visibilitas saat mengemudi.

“Maka dari itu, jangan asal merasa bisa melihat dan main tancap gas tanpa memikirkan jarak pandang. Itu mengapa kita harus berhitung jarak aman tidak 3 detik lagi tetapi 6 detik,” ucap Sony saat dihubungi Kompas.com, Minggu (18/9/2022).

Menurut Sony, jarak 6 detik diperlukan untuk mengantisipasi visibilitas pengemudi yang minim akibat melewati jalanan berkabut atau kepulan asap seperti kecelakaan tersebut.

Ilustrasi jaga jarak aman 3 detikivanhumphrey.blogspot Ilustrasi jaga jarak aman 3 detik

“Jarak aman 3 detik saat kita bisa melihat objek yang ada di depan dan sekitarnya secara clear. Sehingga waktu pengemudi dalam melihat, mengidentifikasi, memprediksi, memutuskan itu jelas. Berbeda dengan kabut yang putih semua, jadi 3 detik tersebut ditambah menjadi 6 detik, terkait safety faktor (jarak pandang),” ucapnya.

Baca juga: Impresi Berkendara Honda ADV 160, Nyaman di Dalam dan Luar Kota

Untuk itu Sony menyarankan pengemudi untuk melambatkan kecepatan kendaraan saat melihat kabut atau kepulan asap saat berkendara sebagai antisipasi menghindar.

“Jangan lupa nyalakan lampu senja. Kalau sudah mengganggu sekali, segera cari tempat berhenti yang aman, jadi jangan tunggu kecelakaan,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.