Kompas.com - 20/08/2022, 19:31 WIB

TANGERANG, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia berencana mewujudkan bebas karbon di 2060. Salah satu cara untuk mencapainya adalah dengan penggunaan kendaraan listrik di sektor transportasi.

Selain kendaraan penumpang, tentu truk atau bus juga turut menggunakan teknologi tersebut agar nol emisi. Namun, menuju 2060, APM butuh kejelasan ke mana arah pengembangannya, terutama dalam bentuk road map.

Attias Asril, Marketing Division Head PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) mengatakan, investasi ke depan untuk truk harus melihat road map yang dibuat oleh pemerintah.

Baca juga: Pengusaha Masih Ragu Pakai Truk Listrik

Elf EV di GIIAS 2022KOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Elf EV di GIIAS 2022

"Antara hybrid atau langsung ke EV ini kembali ke road map-nya. Karena buat APM atau produsen, ini penting arahannya, journey itu penting. misal 2060 EV semua, antara (2022-2060) itu gimana?," kata pria yang akrab disapa Aat kepada Kompas.com, Jumat (20/8/2022).

Adanya kejelasan road map penting, sehingga APM bisa mempersiapkan investasi dan teknologi. Jangan sampai tidak jelas dan mendadak, tentu ini akan merepotkan bagi APM.

"Bukan masalah enggak sanggup, tapi investasi yang sudah terlanjur terjadi gimana?," ucapnya.

Baca juga: Mazda Dikabarkan Bakal Bikin Pabrik di Indonesia

Kalau dilihat sekarang, sudah berlaku regulasi kendaraan diesel dengan standar Euro 4. Bisa saja beberapa tahun lagi berlaku Euro 5, atau Euro 6 layaknya di Eropa, tentu akan ada juga investasinya.

"Eropa kan sudah Euro 6, atau mau jump (lompat), mau hybrid dulu, ini penting," kata Aat.

Road map ini penting supaya APM siap dan yang paling penting investasi. Target netral karbon di 2060 memang sudah dipatok, jangan sampai ada ketidakjelasan yang membuat APM kesulitan menentukan investasi.

"Susah kalau dilepas. Bayangin nanti ada negara yang sudah punya teknologi maju dia bawa ke sini. terus gimana, padahal kan maunya mengembangkan industri dalam negeri, kalau gitu kan cenderungnya semua CBU lagi," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.