Menuju Era Kendaraan Listrik, Indonesia Harus Siapkan Industri Manufaktur

Kompas.com - 15/08/2022, 17:01 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian RI (Kemenperin) menyatakan bahwa kesiapan industri manufaktur harus diperhatikan ketika suatu negara melakukan peralihan dari kendaraan pembakaran internal (ICE) menuju elektrifikasi.

Sehingga, peralihan dapat dilakukan secara optimal selain ekosistem dan SDM yang mumpuni agar tidak tertinggal dari negara lain. Khususnya saat ada suatu perkembangan mengenai kendaraan listrik itu sendiri.

"Selain behaviour masyarakat yang harus disiapkan, industri manufaktur juga perlu diperhatikan untuk transisi. Kita harus siap dari hulu ke hilir," kata Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Taufiek Bawazier di seminar GIIAS 2022, ICE BSD, Tangerang, Senin (15/8/2022).

Baca juga: BRQ Tawarkan Solusi Efisiensi BBM Kendaraan

KARO 07062022 K160-19 PLN UP3  Resmikan SPKLU dan Launching Komunitas Kendaraan Listrik, Dukung Kendaraan Ramah LingkunganHENDRI SETIAWAN KARO 07062022 K160-19 PLN UP3  Resmikan SPKLU dan Launching Komunitas Kendaraan Listrik, Dukung Kendaraan Ramah Lingkungan

Apalagi, lanjut Taufiek, sedikitnya 27 negara yang bergabung dalam Uni Eropa (UE) kini sedang mempersiapkan rencana phase out kendaraan ICE di periode 2024-2040.

Seiring dengan itu, negara lainnya pun menyiapkan peta jalan dan regulasi yang cocok untuk mewujudkan visi serupa. Maka, apabila Indonesia bergerak sedikit lambat maka beragam potensi akan gagal diraih dan tertinggal.

"Indonesia yang selama ini mengekspor mobil ICE ke banyak negara, jika kita masih membuat mobil jenis tersebut, pasar semakin sulit, dan ini jadi fokus mengapa kita mempersiapkan roadmap secara kuat. Untuk antisipasi itu," kata dia.

Oleh karena itu, penting bagi para pemangku kepentingan di sektor industri manufaktur dan otomotif untuk turut mempersiapkan jenis kendaraan yang lebih ramah lingkungan, karena pasar dan minat terus berkembang.

Baca juga: Kuota BMW iX dan i4 Sudah Habis, Baru Bisa Dibeli Tahun Depan

Director of Product Strategy Division PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) Hikaru Mii dan Dirjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika Kementerian Perindustrian Taufiek Bawazier dalam pameran Jakarta Auto Week (JAW) 2022 di stand Mitsubishi, Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu (12/3/2022). Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menargetkan hingga 150 ribu pengunjung yang datang ke pameran yang digelar hingga 20 Maret 2022 tersebut dan diharapkan dapat membantu meningkatkan penjualan otomotif di Indonesia.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Director of Product Strategy Division PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) Hikaru Mii dan Dirjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika Kementerian Perindustrian Taufiek Bawazier dalam pameran Jakarta Auto Week (JAW) 2022 di stand Mitsubishi, Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta Pusat, Sabtu (12/3/2022). Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menargetkan hingga 150 ribu pengunjung yang datang ke pameran yang digelar hingga 20 Maret 2022 tersebut dan diharapkan dapat membantu meningkatkan penjualan otomotif di Indonesia.

"Jadi, kita punya waktu sampai 2030 untuk memiliki manufaktur yang produksi kendaraan elektrifikasi, apa pun bentuknya, mau hibrida, full baterai, dan sebagainya. Kita harus siap. Kalau tidak siap, maka akan mendistorsi manufaktur itu sendiri," kata dia.

Sementara di sisi pemerintah, Taufik mengatakan telah keluarkan berbagai regulasi yang siap untuk mendukung upaya perpindahan ke elektrifikasi.

Mulai dari Perpres No. 55 Tahun 2019, PP No. 74 Tahun 2019, UU No. 1 Tahun 2022, Permenperin No. 36 Tahun 2021, Permenperin No. 6 Tahun 2022, Permenperin No. 28 Tahun 2020, hingga Permenperin No. 7 Tahun 2022.

Peraturan-peraturan tersebut mengatur banyak hal mulai dari kebijakan secara umum, insentif, hingga pengembangan industri Kendaraan Listrik Berbasis Baterai (KLBB) termasuk di dalamnya soal teknologi dan komponen lokal (TKDN) kendaraan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.