Kendala Material dan Inflasi, AHM Belum Naikkan Harga Motor

Kompas.com - 28/06/2022, 18:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Masalah keterbatasan bahan baku, yang menjadi imbas dari krisis cip global, merupakan kendala yang dihadapi industri otomotif nasional saat ini.

Bukan hanya itu, kini pabrikan otomotif juga harus berhadapan dengan meningkatnya inflasi, yang disebabkan berbagai hal.

Untuk diketahui, kenaikan harga bahan baku dan inflasi bisa langsung berdampak pada harga jual kendaraan.

Baca juga: Mulai 1 Juli, Beli Pertalite dan Solar Wajib Daftar Dulu

Ilustrasi produksi motor di pabrik AHMKOMPAS.com Ilustrasi produksi motor di pabrik AHM

Termasuk harga sepeda motor yang diprediksi bakal naik. Meski begitu, PT Astra Honda Motor (AHM) masih menampik kabar meningkatnya harga motor.

Ahmad Muhibbuddin, GM Corporate Communication PT AHM mengatakan, pihaknya masih melihat kondisi terkini sebelum meningkatkan harga jual.

“Sejauh ini kami masih mempelajari kondisi yang berkembang saat ini, termasuk inflasi dan kenaikan bahan baku yang terkait dengan industri. Penyesuaian harga belum kami lakukan saat ini,” ujar Muhibbuddin, kepada Kompas.com (28/6/2022).

Baca juga: Kenapa Sering Terjadi Kecelakaan di Km 92 Tol Cipularang?

Sementara itu, Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira Adhinegara mengatakan, cepat atau lambat inflasi dan kelangkaan material bakal berdampak pada harga jual.

“Dampak langsungnya terjadi kenaikan harga jual kendaraan bermotor baik roda dua maupun roda empat,” ujar Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira Adhinegara, kepada Kompas.com (27/6/2022).

“Jika pilihannya efisiensi dengan memangkas fitur maka dikhawatirkan kepuasan konsumen akan menurun. Jadi opsi terbaik dari yang ada saat ini adalah penyesuaian harga jual secara bertahap,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.