Jokowi Ajak Perusahaan Jerman Bangun Pabrik Cip di Indonesia

Kompas.com - 17/06/2022, 08:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengajak Jerman untuk meningkatkan investasi di industri berteknologi tinggi, seperti pabrik cip semikonduktor untuk mendukung rantai pasok kendaraan bermotor.

Pasalnya sejauh ini komponen tersebut baru dikuasai beberapa negara saja sehingga rantai pasok global sangat bergantung terhadapnya. Bila terjadi krisis seperti dua tahun belakangan, dampaknya terlalu besar.

"Saya mengajak industri Jerman untuk mengembangkan pabrik semikonduktor di Indonesia," katanya dalam konferensi pers bersama Presiden Republik Federal Jerman Frank-Walter Steinmeier dilansir Antara, Kamis (16/6/2022).

Baca juga: Ini Bahaya Mendengarkan Musik Sambil Naik Motor

Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.

Ia berharap, pabrik dimaksud nantinya menjadi bagian dari rantai pasok global. Mengingat, pasar di wilayah Asia Tenggara khususnya Indonesia sangatlah besar pada sektor otomotif.

Selain itu, Presiden Jokowi juga menawarkan investasi di sektor industri hijau kepada Jerman khususnya kendaraan bermotor listrik.

"Saya sampaikan kembali tawaran kepada Jerman untuk membangun Jerman Industrial Quarter di salah satu kawasan industri Indonesia," ujar dia.

Selain membahas investasi, Jokowi dan Steinmeier juga membahas beberapa agenda lain, seperti kerja sama pengembangan sumber daya manusia untuk industri 4.0.

Indonesia, kata Jokowi, akan kembali menjadi Official Partner Country dari Hannover Messe pada 2023, yang merupakan pameran industri perdagangan terbesar di dunia dengan topik utama perkembangan industri.

Baca juga: Suzuki S-Presso Masuk Indonesia, Bakal Meluncur di GIIAS 2022?

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Joko Widodo (@jokowi)

Kedua pemimpin turut membahas kerja sama untuk mengatasi perubahan iklim. Jokowi mengapresiasi dukungan Jerman dalam pembangunan Inisiatif Infrastruktur Hujau senilai 2,5 miliar euro dan pembangunan pusat mangorve dunia yang baru saja diresmikan beberapa waktu lalu.

"Saya juga mendorong penguatan kerja sama mengatasi dampak perang di Ukraina, khususnya untuk pangan dan energi, serta terkait kerja sama di kawasan Indo-Pasifik," kata Jokowi.

"Saya kembali tekankan pentingnya arsitektur kawasan secara inklusif yang mengedepankan kolaborasi, bukan pembendungan atau containment dalam spirit kerja sama multiralisme dan perdamaian," lanjut dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.