Mercedes-Benz Recall Hampir 1 Juta Mobil di Dunia, Termasuk Indonesia!

Kompas.com - 08/06/2022, 08:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Mercedes-Benz belum lama ini dikabarkan melakukan recall untuk seri ML dan GL, serta minivan R Class. Totalnya diperkirakan mencapai 1 juta unit.

Dikutip dari Carbuzz.com, Selasa (7/6/2022), mobil yang di-recall karena ada temuan masalah pada sistem pengereman. Tepatnya, pada bagian booster rem.

"Kami menemukan bahwa pada beberapa kendaraan tersebut, fungsi dari booster rem bisa terpengaruh dengan korosi pada area sambungan," ujar pernyataan resmi dari Mercedes-Benz.

Baca juga: Modifikasi Mercedes-Benz 320 TE, Sederhana tapi Elegan

Menurut pernyataan resmi tersebut, hal itu bisa terjadi karena adanya manuver pengereman yang kuat atau keras yang menyebabkan kerusakan mekais pada booster rem.

Mercedes-Benz melakukan recall terhadap mobil produksi 2004 hingga 2015 dengan jumlah hampir 1 juta unitDok. Carbuzz.com Mercedes-Benz melakukan recall terhadap mobil produksi 2004 hingga 2015 dengan jumlah hampir 1 juta unit

"Pada beberapa kasus yang sangat langka, tidak memungkinkan untuk mengurangi laju kendaraan menggunakan rem. Sehingga, risiko kecelakaan atau cedera akan meningkat," sambung pernyataan resmi tersebut.

Mobil yang terdampak mulai produksi 2004 hingga 2015. Totalnya sendiri mencapai 993.407 unit. Tentunya, konsumen yang ada di Indonesia juga terdampak.

Hari Arifianto, Deputy Director Marketing Communications PT Mercedes-Benz Distribution Indonesia (MBDI), mengatakan, ada indikasi beberapa unit untuk di Indonesia, ML dan GL. Pihaknya sedang mempersiapkan data kendaraannya, agar ketahuan tahun produksinya yang mana saja.

Baca juga: Mercedes-Benz Mengaku Unggul dari BMW, tapi Data Berkata Lain

"Kalau estimasinya, sekitar di angka 700-an unit (yang kena recall). Kita yang nanti hubungi (konsumen), karena ini terkait dengan safety," kata Hari, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (7/6/2022).

Mercedes-Benz melakukan recall terhadap mobil produksi 2004 hingga 2015 dengan jumlah hampir 1 juta unitDok. Carbuzz.com Mercedes-Benz melakukan recall terhadap mobil produksi 2004 hingga 2015 dengan jumlah hampir 1 juta unit

Hari mengatakan, pihaknya sedang mempersiapkan data pelanggan. Mobil yang terdampak sudah cukup lama, jadi harus dicek apakah sudah terjadi pindah kepemilikan.

"Perlu juga dicek, apakah yang bersangkutan servis di bengkel resmi atau tidak. Jadi, memang ada langkah-langkah yang harus disiapkan. Termasuk nantinya, ketersediaan part-nya," ujar Hari.

Baca juga: Belum Lama Dijual di Indonesia, Hyundai Setop Produksi Ioniq Juli 2022

Mercedes-Benz Eks Taksi BluebirdStanly-Kompas.com Mercedes-Benz Eks Taksi Bluebird

Hari menambahkan, dalam proses pemeriksaan kendaraan, nantinya akan ada dua kategori. Pertama, diperiksa dan dilihat apakah perlu untuk langsung diganti. Kedua, diperiksa dan jika tidak ada masalah, maka akan dipantau dalam rentang waktu dua tahun.

"Kalau memang dicek, ternyata kondisinya tidak seperti yang dikhawatirkan, ya sudah, tidak apa-apa. Kalau memang ternyata ada yang seperti kita khawatirkan, maka akan segera kita ganti," kata Hari.

Hari mengatakan, pihaknya tidak mempermasalahkan apakah konsumen servis di bengkel resmi atau tidak. Sebab, ini sudah menjadi komitmen perusahaan terhadap pelanggan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.