Kendala Besar Kendaraan Listrik, Harga Lithium Makin Mahal

Kompas.com - 07/06/2022, 19:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Meningkatnya penggunaan kendaraan bermotor listrik atau electric vehicle (EV) diprediksi akan meningkatkan harga lithium sebesar 5 kali lipat.

Pasalnya, lithium merupakan logam yang menjadi bahan utama untuk membuat baterai kendaraan listrik. Sementara baterai itu, menguasai hampir 80 persen dari komponen transportasi terkait.

Melansir Kyodo News pada Selasa (7/6/2022), menurut perusahaan riset Inggris Argus Media lonjakkan harga tersebut tak hanya akan terjadi pada lithium. Melainkan logam-logam yang lain di antaranya kobalt dan nikel.

Baca juga: Nissan Optimistis Mobil Listrik Semakin Diterima di Indonesia

Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).DOK. LEXUS INDONESIA Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).

Keadaan diperparah dengan invasi Rusia ke Ukraina yang mengganggu rantai pasokan bahan baku langka tersebut.

Kini, menurut riset tersebut, harga lithium yang sering diperdagangkan telah naik dari 89.000 yuan (Rp 192,8 juta) per ton pada April lalu jadi 486.000 yuan (Rp 1,05 miliar) per ton.

Sementara harga kobalt meningkat 1,8 kali dan nikel 1,5 kali sepanjang periode yang sama. Sehingga dalam jangka menengah dan panjang, ini akan meningkatkan harga jual kendaraan listrik di masa depan.

Dampak dari minimnya pasokan bisa terlihat langsung di Amerika Serikat (AS), yakni pada pabrikan Tesla. Saat ini, mereka menaikkan harga untuk kendaraan-kendaraan yang diproduksinya.

Analis senior di SMBC Nikko Securities Toshihide Kinoshita memandang harga EV perlu dinaikkan sekitar 30 persen apabila harga logam langka dan bahan mentah lainnya yang digunakan dalam produksi EV terus naik.

Baca juga: Libatkan Industri Lokal, Pameran Kendaraan Listrik Digelar Bulan Depan

Ilustrasi mobil listrik ToyotaCARSCOOPS.com Ilustrasi mobil listrik Toyota

“Itu bisa menjadi faktor yang memperlambat popularitas EV,” katanya.

EV tidak mengeluarkan karbon dioksida saat dikendarai sehingga menarik bagi konsumen yang sadar lingkungan. Namun, kendaraan ini lebih mahal daripada kendaraan hibrida dan hanya dapat menempuh jarak yang relatif pendek dengan sekali pengisian daya.

Para produsen mobil juga sangat bergantung pada subsidi pemerintah untuk mempromosikan penjualan kendaraan listrik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kyodo News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.