Ini yang Terjadi jika Pemotor Ngebut dan Orang Nyebrang Sembarangan

Kompas.com - 28/05/2022, 13:02 WIB
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Mengendarai sepeda motor merupakan tidakan yang berisiko. Naik motor mesti konsentrasi, sebab motor adalah kendaraan yang menyumbang banyak kecelakaan.

Namun konsentrasi saja tidak cukup. Bisa jadi pemotor sudah konsentrasi dan hati-hati, tapi justru orang lain atau pengendara lain yang sembrono dan mengakibatkan kecelakaan.

Seperti dalam video yang diunggah akun Instagram Dashcam Owners Indonesia, memperlihatkan pengendara motor yang jatuh karena menghindari orang yang menyeberang sembarangan.

Baca juga: Bos Suzuki Ecstar Rekomendasikan Mir ke Honda

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

 

Terlihat pemotor yang ngebut ingin menyalip truk di depannya. Dari video truk sedikit melambat tapi motor tidak melihat, ternyata dari depan truk ada seseorang yang menyeberang.

Pemotor sontak melakukan pengereman dengan keras, ban belakang berdecit dan "ngepot" hingga akhirnya terjatuh. Adapun orang yang menyeberang dalam kondisi aman.

Jusri Pulubuhu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), mengatakan, berkendara di dekat truk atau kendaraan besar lainnya harus selalu bisa mendeteksi potensi bahaya.

Bobby Nasution membonceng Dandim 02/01 Medan Kolonel Hindratno Devidanto berkeliling mengingatkan warga disiplin menerapkan protokol kesehatan.Dok. Humas Pemkot Medan Bobby Nasution membonceng Dandim 02/01 Medan Kolonel Hindratno Devidanto berkeliling mengingatkan warga disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Dimensi truk yang besar membuat kendaraan bermotor, khususnya sepeda motor, berada di dalam area blind spot atau titik buta yang tidak tercakup dari kaca spion dan pandangan pengemudi truk.

"Menghindari itu bisa melaju (menjauhi) atau membiarkan kendaraan besar tersebut melewati kita. Sebab kendaraan besar memiliki kemampuan yang berbeda dalam masalah pengereman," ujar Jusri kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Potensi Ekspor Bus ke Bangladesh Masih Besar

Jembatan penyeberangan menuju halte busway SarinahKOMPAS.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Jembatan penyeberangan menuju halte busway Sarinah

Agus Sani, Head of Safety Riding Promotion Wahana mengatakan, menyebrang juga mesti melihat situasi dan kondisi. Pastikan jalanan tak ramai atau di tempat yang memang disediakan untuk menyeberang.

Beberapa tempat yang disediakan pejalan kaki untuk menyeberangan ialah saat lampu merah, di zebra cross, jembatan penyeberangan, dan jika ada petugas.

“Sedangkan bagi kendaraan yang lurus, sebaiknya selalu waspada ketika berkendara dengan melihat jauh ke depan sehingga bisa memprediksikan bahaya,” ucap Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.