Remote Garage, Cara Ducati Siasati Pandemi Agar Tetap Kompetitif

Kompas.com - 20/05/2022, 10:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 membatasi banyak pergerakan. Sehingga, jumlah orang di paddock juga ikut dibatasi untuk mencegah tingginya risiko penularan virus corona.

Dengan berkurangnya jumlah orang di paddock, maka pengembangan motor juga melambat. Sebab, tim atau insinyur yang ada di pabrik, tidak bisa melihat langsung perkembangan motor di sirkuit.

Untuk itu, Lenovo yang menjadi partner utama Ducati, membuat solusi pada 2020 lalu dengan menciptakan Remote Garage. Teknologi ini memungkinkan informasi mengalir dengan mudah dari trek ke markas utama di Bologna, Italia, dan kembali. Bahkan, ketika jumlah orang yang diizinkan di sirkuit terbatas.

Baca juga: Adu Kencang Motor MotoGP dan MotoE Milik Ducati

“Berkat teknologi Lenovo, kami dapat membuat Remote Garage. Pada dasarnya, teknisi kami yang tidak dapat bergabung dengan kami di trek balap, mereka berada di departemen balap yang terhubung langsung dengan sirkuit, dan mereka dapat bekerja dengan cara yang serupa dengan apa yang dapat mereka lakukan jika mereka hadir di trek,” kata Paolo Ciabatti, Sporting Director Ducati Corse, dalam keterangan resminya.

Tim Ducati di MotoGP andalkan Lenovo sebagai partner di bidang teknologiDucati Tim Ducati di MotoGP andalkan Lenovo sebagai partner di bidang teknologi

Remote Garage terus berkembang. Kapasitas untuk analisis jarak jauh, simulasi, dan partisipasi tim telah berkembang, dan para teknisi terus bekerja dari jarak jauh pada akhir pekan balapan serta selama tes pra-musim yang penting, yang dikemas dengan komponen untuk diperiksa dan divalidasi. Lebih banyak komunikasi berarti proses dapat berjalan lebih lancar dan lebih efisien.

Gabriele Conti, Electronic Systems Director Ducati, mengatakan, tahun ini kalender balap lebih padat. Ducati juga menyediakan delapan motor di grid. Sehingga, data yang dimiliki lebih banyak, meskipun lebih sedikit waktu yang dimiliki untuk bagian analisis, simulasi, dan pengaturan.

“Di sisi lain, kami akan memiliki kesempatan untuk mempelajari dan menganalisis sejumlah besar data yang belum pernah kami miliki sebelumnya dari delapan pembalap, sehingga kami akan memiliki lebih banyak kesempatan untuk mengoptimalkan pengaturan dan membuat keputusan yang lebih akurat,” kata Conti.

Baca juga: Michelin Dukung Ducati Atas Tuduhan Kecurangan di MotoGP Spanyol

Conti menambahkan, berkat teknologi Remote Garage, teknisi trek lebih terlibat dalam proses pengembangan dan desain tim, meningkatkan pertukaran info, dan mengurangi waktu pengembangan.

Francesco Bagnaia saat berlaga pada MotoGP Indonesia 2022. (Photo by SONNY TUMBELAKA / AFP)SONNY TUMBELAKA Francesco Bagnaia saat berlaga pada MotoGP Indonesia 2022. (Photo by SONNY TUMBELAKA / AFP)

"Tampaknya cukup normal hari ini mengadakan pertemuan dengan 30 rekan dari Official Team, Development Team, dan beberapa insinyur dari rumah mereka sendiri. Ini adalah keuntungan besar, dan itu akan terjadi di masa depan juga,” ujar Conti.

Conti menjelaskan, tantangan terbesar musim ini adalah mengelola informasi dan data yang berasal dari empat tim berbeda dengan benar. Pada tahap ini, teknologi Lenovo akan strategis untuk mengekstrak dan memanfaatkan angka-angka yang relevan dari sejumlah besar data tersebut.

Jack Miller saat berlaga pada MotoGP Portugal 2021. (Photo by PATRICIA DE MELO MOREIRA / AFP)PATRICIA DE MELO MOREIRA Jack Miller saat berlaga pada MotoGP Portugal 2021. (Photo by PATRICIA DE MELO MOREIRA / AFP)

Untuk diketahui, pada satu motor Desmosedici, ada lebih dari 50 sensor di dalamnya dan melacak semuanya mulai dari kecepatan, cengkeraman, hingga akselerasi.

“Banyaknya data yang kami kumpulkan dari tahun sebelumnya adalah kunci untuk kesiapan dan bersikap kompetitif di setiap trek balap, dan untuk pengembangan motor tahun depan juga. Setiap tahun proses ini menjadi lebih tepat dan akurat berkat analisis dan penelitian yang kami lakukan," kata Conti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.