Mitos atau Fakta, Main Ponsel Saat Isi Bensin Bisa Picu Kebakaran?

Kompas.com - 18/05/2022, 11:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Memainkan telepon genggam atau ponsel di SPBU saat sedang melakukan pengisian bahan bakar mesin (BBM) merupakan salah satu hal yang dilarang oleh pihak SPBU.

Sudah banyak imbauan bagi pemilik kendaraan untuk tidak melakukan hal ini di SPBU. Bermain ponsel di SPBU dipercayai dapat memicu terjadinya api.

Lantas, apakah benar ini menjadi alasan pemilik kendaraan dilarang main ponsel di area SPBU?

Baca juga: Tips Hindari Kecurangan Oknum Petugas Nakal di SPBU

Unit Manager Communication Relation dan CSR Pertamina Mor III Eko Kurniawan menjelaskan, ada beberapa larangan yang harus dipatuhi saat sedang melakukan pengisian BBM untuk menghindari potensi terjadinya kebakaran.

"Merokok sudah jelas dilarang, karena ada api yang bisa memicu kebakaran. Bermain HP saat pengisian BBM juga dilarang, terutama di dekat area dispenser pengisian BBM, karena potensi paparan uap yang mudah terbakar," ucap Eko kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Sudah terjadi beberapa kali, kendaraan yang terbakar saat pengisian BBM akibat mengabaikan larangan-larangan yang diberlakukan di area SPBU.

Petugas melayani pengisian BBM di SPBU Pertamina 31.40101 di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (16/4/2022). Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Barat memastikan stok BBM dan LPG selama Ramadhan hingga arus mudik lebaran Idul Fitri aman dan saat ini seluruh infrastruktur telah disiagakan meliputi delapan Terminal BBM, lima Terminal LPG, lima depot pengisian pesawat udara dan lebih dari 1900 lembaga penyalur BBM se-Jawa Bagian Barat serta lebih dari 38 ribu lembaga penyalur LPG.ANTARA FOTO/M AGUNG RAJASA Petugas melayani pengisian BBM di SPBU Pertamina 31.40101 di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (16/4/2022). Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Barat memastikan stok BBM dan LPG selama Ramadhan hingga arus mudik lebaran Idul Fitri aman dan saat ini seluruh infrastruktur telah disiagakan meliputi delapan Terminal BBM, lima Terminal LPG, lima depot pengisian pesawat udara dan lebih dari 1900 lembaga penyalur BBM se-Jawa Bagian Barat serta lebih dari 38 ribu lembaga penyalur LPG.

Uap BBM yang masuk ke dalam kabin mobil dan disertai dengan penggunaan ponsel dapat memicu api; berujung pada kebakaran kendaraan.

"Telepon seluler tidak didesain dan tidak memiliki sertifikasi khusus untuk digunakan di area berbahaya tersebut," ucap Eko.

Baca juga: Enggak Perlu ke Satpas, Begini Cara Perpanjang SIM Online

Senada, Kepala SPBU Pertamina Cikini dan Pramuka, Paimin menjelaskan bahwa menggunakan ponsel di area PSBU berbahaya dan berpotensi menimbulkan percikan api. Ini disebabkan oleh listrik yang muncul akibat koneksi dari ponsel dan kerenggangan baterai ponsel.

Larangan ini juga sudah jelas tertulis di setiap unit SPBU, khususnya di area pulau pompa atau di dekat dispenser BBM.

"Betul terkait larangan menggunakan ponsel di area pulau pompa SPBU, terutama saat proses pengisian BBM, di mana ada uap BBM menyebar di radius 1,5 sampai 3 meter. Sangat tinggi risiko adanya kebakaran," ucap Paimin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.