Suku Bunga BI Naik, Gaikindo Sebut Industri Otomotif Masih Aman

Kompas.com - 12/05/2022, 15:01 WIB
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor (Gaikindo) menyatakan bahwa kenaikan suku bunga yang direncanakan oleh Bank Indonesia (BI) bukan merupakan ancaman besar terhadap industri otomotif nasional.

Gaikindo menilai, selama daya beli masyarakat masih tinggi, maka laju pertumbuhan pada salah satu sektor andalan Indonesia ini akan tetap bergerak positif. Bahkan, bisa mencapai target tahunan yang sudah ditetapkan.

Demikian dikatakan Sekretaris Umum Gaikindo, Kukuh Kumara melalui keterangannya, Kamis (12/5/2022).

Baca juga: Perusahaan Lelang dan Jual Otomotif Ini Optimistis Tatap 2022

Ilustrasi penjualan mobilKOMPAS.com/STANLY RAVEL Ilustrasi penjualan mobil

"Apa artinya bunga rendah kalau masyarakat tidak memiliki daya beli," ujarnya.

Lagi pula, kata Kukuh, kenaikan tersebut baru prediksi dan belum terjadi. Ia menjelaskan, otomotif bukanlah industri impulsif yang bisa langsung berubah ketika ada perubahan.

“Tapi ini arus dipelajari dulu. Kejadian-kejadian naiknya inflasi dan suku bunga selalu terjadi. Misal tahun 1998, 2009, 2010, jadi industri otomotif itu sudah antisipasi jangka panjang,” katanya

Kukuh melanjutkan, rata-rata pembeli kendaraan bermotor terdiri dari orang yang sadar dan mempunyai perencanaan jangka panjang. Dengan kata lain, ada antisipasi dari konsumen sebelum berbelanja.

Baca juga: Begini Cara Mengurangi Angka Kecelakaan Truk, Menurut KNKT

Pameran Otomotif IIMS 2022KOMPAS.com/Ruly Pameran Otomotif IIMS 2022

Namun patut diakui bahwa kenaikan suku bunga yang mendesak karena adanya faktor geopolitik dan inflasi ini, sedikit-banyak akan pengaruhi industri di Indonesia.

Hal terpenting, lanjutnya, ekonomi tumbuh dan ada daya beli. Industri otomotif kini dalam tahap ekspansi awal. Pemulihannya menuju kondisi normal saat sebelum pandemi.

“Penjualan otomotif pada kuartal I bagus. Kenaikannya sekitar 61 persen dibandingkan kuartal sama tahun lalu, kalau dilihat lagi, PMI Manufaktur juga di atas 50,” ujar Kukuh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Gaikindo
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.