Begini Cara Mengurangi Angka Kecelakaan Truk, Menurut KNKT

Kompas.com - 12/05/2022, 10:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan yang melibatkan truk biasanya berujung fatalitas. Salah satu faktor di balik kecelakaan tersebut adalah human error atau kesalahan si pengemudi.

Ada saja pengemudi yang sudah jelas kelelahan tapi malah tetap memaksakan diri mengantar barang. Namun memang sistem kerja pengemudi truk di Indonesia masih tidak jelas, yang penting barang dikirim sampai ke tujuan.

Tidak jarang pengemudi bekerja lebih dari 20 jam dalam sehari. Bahkan, ada saja kejadian pengemudi truk yang tidur sambil mengemudi, tentu saja ini sangat berbahaya.

Baca juga: Cegah Truk Nyasar, Pengusaha Harus Buat Risiko Perjalanan

Masjid Tol Bawen -Semarang yang berlokasi di Rest Area Km 22 Tol Semarang-BawenKementerian PUPR Masjid Tol Bawen -Semarang yang berlokasi di Rest Area Km 22 Tol Semarang-Bawen

Senior Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi Ahmad Wildan mengatakan, untuk mengurangi angka kecelakaan di jalan karena truk, perlu dibuat regulasi mengenai waktu kerja pengemudi.

"Waktu kerja ini juga termasuk waktu istirahat dan waktu libur," ucap Wildan dalam kuliah telegram Indonesia Truckers Club belum lama ini.

Bisa dilihat untuk aturan di luar negeri, ada waktu maksimal pengemudi truk menyetir. Jadi jika sudah lewat waktu kerjanya, pengemudi harus beristirahat, tidak boleh mengemudi.

Baca juga: Mulai Rp 15 Jutaan, Cek Harga Nmax dan PCX Bekas Usai Lebaran

Selain membuat regulasi mengenai waktu kerja, Wildan juga menyarankan untuk pembuatan freight centre. Berbeda dengan rest area, freight centre berfungsi menjadi tempat berkumpulnya kendaraan barang sehingga mereka tidak bercampur dengan kendaraan lainnya.

"Freight Centre adalah tempat berkumpulnya angkutan barang yang ingin beristirahat, memperbaiki kendaraan dan sebagainya," ucap Wildan.

Jadi di tempat itu tersedia SPBU khusus kendaraan barang, kantin, MCK, tempat istirahat pengemudi serta berada dalam suatu area yang aman terkendali. Artinya saat pengemudi beristirahat, barang yang dibawa tetap aman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.