Tekan Perilaku ODOL, Kemenhub Siapkan Skema Ongkos Kendaraan Angkut

Kompas.com - 08/03/2022, 13:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan RI (Kemenhub) berencana menyusun formula perhitungan angkutan barang sebagai salah satu upaya untuk mencegah pelanggaran over dimension over loading (ODOL) oleh operator truk.

Pasalnya, sebagaimana dikatakan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi, selama ini tarif diatur oleh pasar. Sehingga guna mendapatkan keuntungan yang besar tindakan terkait jadi alternatif.

Ia pun tak memungkiri adanya hubungan kerja antara operator kendaraan dengan pemilik barang dalam bisnis angkutan barang tersebut.

Baca juga: Jangan Mudah Tergiur Harga Mobil Bekas Murah

Ilistrasi jembatan timbang truk ODOLJASA MARGA Ilistrasi jembatan timbang truk ODOL

"Kalau over dimensi hubungannya dengan pemilik kendaraan. Tetapi kalau over loading, hubungannya dengan pemilik barang," kata dia disitat dari Antara, Selasa (8/3/2022).

"Sementara selama ini, tarif diatur oleh pasar," lanjut Budi.

Ia menuturkan, dalam penegakan aturan tentang kelebihan muatan dan dimensi truk, akan mengutaman aspek sosialisasi dan edukasi. Tetapi, kalau pelanggarannya tentu akan ditindak tegas.

Salah satu toleransi yang diberikan oleh pihak Kemenhub ialah bagi truk atau kendaraan pengangkut bahan kebutuhan pokok.

Baca juga: Viral Video Mobil Tarikan Leasing Dirusak, Bisa Masuk Jalur Hukum

Truk ODOLBUDI SETIYADI Truk ODOL

Menurut Budi, perlakuan khusus akan diberikan kepada truk pengangkut bahan kebutuhan pokok agar tidak disamakan dengan yang bukan pengangkut bahan kebutuhan pokok.

Sementara itu, Direktur Lalu Lintas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Agus Suryo Nugroho menambahkan, upaya preemtif akan diutamakan dalam peindakan pelanggaran kendaraan ODOL.

"Semua untuk keselamatan jalan. Penegakan hukum akan menjadi pilihan terakhir," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.