Hasil Survei, Daihatsu Bilang Masyarakat Belum Siap Menerima Mobil Listrik

Kompas.com - 12/02/2022, 13:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Perkembangan kendaraan listrik di Indonesia saat ini cukup pesat, seiring dengan banyaknya program akselerasi yang dilakukan pemerintah. Mulai dari insentif, pembangunan infrastruktur, dan lain sebagainya.

Tak heran bila banyak merek mobil yang mulai memperkaya jajaran produk elektrifikasinya di Indonesia. Mulai hybrid, PHEV, sampai mobil listrik murni berbasis baterai.

Lantas bagaimana dengan PT Astra Daihatsu Motor (ADM) menanggapi era elektrifikasi yang sudah di depan mata? Karena sejauh ini, produk-produk yang dirilis masih berfokus pada mobil kovensional alias mesin bensin.

Baca juga: Daihatsu Siap Refund Uang Konsumen Bila Produknya Dapat Diskon PPnBM

Menjawab hal tersebut, Amelia Tjandra selaku Marketing Director PT ADM mengatakan, pihaknya percaya tren elektrifikasi akan masuk ke Indonesia, namun berdasarkan survei terbaru, untuk saat ini masih banyak masyarakat yang belum bisa menerima.

Daihatsu All New XeniaKOMPAS.com/Adityo Wisnu Daihatsu All New Xenia

"Berdasarkan survei sebuah grup terbaru yang kami terima datanya, ternyata masih belum diterima masyarakat dan alasannya itu menurut saya cukup masuk akal," kata Amel dalam konferensi pers secara virtual, Jumat (12/2/2022).

Amel menjelaskan, dari hasil survei tersebut, banyak masyarakat yang menanyakan soal kesiapan infrastruktur di Indonesia, harga yang masih sangat tinggi, sampai kondisi alam di Tanah Air yang banyak banjir sehingga membuat banyak keraguan untuk saat ini.

Meski demikian, Amel menyatakan Daihatsu selalu mencermati perkembangan yang ada. Bila ada permintaan alias demand, maka langkah selanjutnya ada suplai.

"Secara mental masih belum siap, buat kami kalau dari data menunjukkan pasar ini belum tumbuh meski disuplai tidak akan diserap, dan itu tidak akan memberikan efek yang bagus bagi perekonomian Indonesia," ucap Amel.

Baca juga: Ahok Bilang 5 Tahun Lagi SPBU Terancam Sepi Imbas Kendaraan Listrik

Mobil listrik Toyota bZ4X yang mengusung baterai lithium-ion berkapasitas 71,4 kWh Toyota Global Mobil listrik Toyota bZ4X yang mengusung baterai lithium-ion berkapasitas 71,4 kWh

"Tapi kami akan terus mencermati, bila waktunya tepat dan demand-nya dirasa tumbuh, maka Daihatsu akan ikut. Sekarang belum bisa bicara apa-apa sepanjang masyarakat Indonesia belum siap menerima mobil listrik," kata Amel

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.