Omicron Meningkat, Yamaha Masih Pede Penjualan Motor Capai Target

Kompas.com - 04/02/2022, 09:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Penjualan sepeda motor baru secara nasional pada 2021 menyentuh angka 5 juta unit, tepatnya 5.057.516 unit. Jumlah tersebut naik 38 persen ketimbang 2020, sebanyak 3.660.616 unit.

Jika dirinci, Honda jadi merek dengan penjualan sepeda motor terlaris pada sepanjang tahun lalu. Honda tercatat sukses membukukan penjualan sebanyak 3.928.788 unit.

Adapun merek sepeda motor terlaris kedua diraih oleh Yamaha. Merek berlogo tiga garpu tala ini meraih penjualan sepeda motor sebanyak 1.063.866 unit.

Baca juga: Alasan Kenapa Tenaga Honda Vario 160 Beda dengan PCX 160

Yamaha FazzioKOMPAS.com/ADITYO WISNU Yamaha Fazzio

Melihat pertumbuhan pasar, Asosiasi Sepeda Motor Indonesia (AISI) memberi target penjualan sepeda motor pada tahun 2022 ini sebanyak 5,1 juta sampai 5,4 juta unit.

Lantas, dengan meningkatnya kasus Covid-19 di Indonesia karena varian baru Omicron, apakah bakal merevisi target penjualan pabrikan sepeda motor?

Antonius Widiantoro, Manager Public Relation, YRA & Community PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM), mengatakan, pihaknya optimistis peningkatan Covid-19 di Tanah Air tidak berdampak pada penjualan motor.

Baca juga: Sopir Truk Diancam Pistol dan Tongkat di Tol Cikampek, Ini Kata Polisi

Indonesia memasuki musim penghujan di akhir tahun. Pengendara sepeda motor mesti meningkatkan kewaspadaan untuk menjaga keselamatan berkendara.Foto: Yamaha Indonesia memasuki musim penghujan di akhir tahun. Pengendara sepeda motor mesti meningkatkan kewaspadaan untuk menjaga keselamatan berkendara.

Target penjualan kan tidak diubah, kami tetap optimis bisa capai target. Kami hanya bisa berharap supaya ini cepat lewat, cepat berlalu,” ujar Anton, saat ditemui di Bogor (3/2/2022).

“Tapi memang kalau lihat sekarang, walaupun tingkat penyebaran lebih cepat, tapi dampak yang ditimbulkan kan lebih rendah dibandingkan yang varian Delta kemarin. Jadi mudah-mudahan recovery-nya lebih cepat. Saya kira kami bisa terus gas lagi,” kata dia.

Anton juga mengatakan, peningkatan varian Omicron belum mengubah kebiasaan orang-orang untuk beraktivitas. Selama aktivitas masih berjalan normal, maka permintaan sepeda motor masih tetap ada.

Baca juga: Saat Beli BBM, Lebih Baik Pakai Hitungan Liter atau Rupiah?

Anggota Polisi memeriksa identitas pengendara sepeda motor saat berlangsungnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di kawasan Bundaran Senayan, Jakarta, Sabtu (3/7/2021). Petugas akan memberikan akses untuk melintas di titik penyekatan PPKM Darurat di 63 titik di wilayah Jadetabek yang berlaku dari 3 - 20 Juli 2021 hanya yang masuk kategori sektor-sektor esensial. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Anggota Polisi memeriksa identitas pengendara sepeda motor saat berlangsungnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di kawasan Bundaran Senayan, Jakarta, Sabtu (3/7/2021). Petugas akan memberikan akses untuk melintas di titik penyekatan PPKM Darurat di 63 titik di wilayah Jadetabek yang berlaku dari 3 - 20 Juli 2021 hanya yang masuk kategori sektor-sektor esensial. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.

“Sejauh ini masih normal-normal saja, karena mungkin aktivitas dari warga juga masih tetap, walaupun dikurangi sekarang, kemudian level PPKM di tiap daerah kan masing-masing berbeda,” ucap Anton.

“Tapi saya pikir bukan karena kita sudah enggak peduli. Masyarakat sudah lebih siap, sudah lebih tahu apa yang harus dia lakukan. Pencegahan dan pengobatannya. Harapannya mereka bisa tetap beraktivitas seperti biasa,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.