Bukan Baku Hantam, Pengendara Ini Malah Sungkem Usai Tabrak Motor

Kompas.com - 13/01/2022, 17:51 WIB
Ilustrasi kecelakaan pemotor Screenshot Instagram @agoezbandz4Ilustrasi kecelakaan pemotor
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Aksi kecelakaan lalu lintas yang terekam kamera CCTV tak terhitung jumlahnya. Banyak di antara insiden tersebut berujung emosi, hingga menyebabkan konflik di antara pihak yang terlibat.

Menariknya ada salah satu insiden tabrakan kendaraan, yang tidak menampilkan adegan baku hantam. Kecelakaan ini malah berujung damai, bahkan pelaku tabrakan sungkem kepada korban.

Seperti kejadian yang diunggah Instagram agoezbandz4 (13/1/2022). Belum diketahui lokasi kejadian, namun dari tanggal yang terekam di video tersebut, diketahui bahwa kecelakaan terjadi pada 2 Januari 2022, sekitar pukul 14.29.

Baca juga: Pertamina Imbau Pengemudi Tidak Menggoyangkan Kendaraan Saat Isi BBM

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Agoez Bandz Official 2 (@agoezbandz4)

Awalnya sebuah motor bebek yang ditumpangi dua orang, tengah membawa rumput. Diduga motor ini ingin menyeberang belok kanan ke sebuah gang.

Namun pada saat bersamaan, muncul sebuah motor trail dengan kecepatan menengah dari arah belakang.

Motor trail ini tampaknya telat melakukan pengereman, atau bahkan tidak ngerem sama sekali. Alhasil pengendara motor trail langsung menabrak motor bebek tersebut, dan terpental seketika.

Baca juga: Knalpot Mobil Keluar Air, Normal atau Berbahaya?

Ilustrasi pengendara motor trail di AHM Safety Riding dan Training Centerastra-honda.com Ilustrasi pengendara motor trail di AHM Safety Riding dan Training Center

Beruntung dua orang yang menaiki motor bebek tidak apa-apa. Tak lama berselang, pengendara motor trail pun bangun untuk meminta maaf, sambil mencium tangan dua orang penumpang motor bebek.

Salah satu dugaan yang dialami pengendara motor trail adalah telat melakukan pengereman. Padahal untuk melakukan deselerasi pada motor trail atau motor sport ada cara amannya, yakni dengan tidak menarik tuas kopling saat ngerem mendadak.

Agus Sani, Head of Safety Riding Wahana, Main Dealer motor Honda Jakarta-Tangerang, mengatakan, menarik kopling saat mengerem merugikan karena mesin tidak bisa membantu perlambatan. Sebab jika kopling ditarik justru tidak ada engine brake.

Baca juga: Presiden Jokowi Jajal Jalan Bypass BIL-Mandalika Pakai Motor Custom

Mengerem sepeda motor ada teorinya.mpm-motor.co.id Mengerem sepeda motor ada teorinya.

“Ketika mau rem mendadak juga kopling adalah hal terakhir yang ditarik, agar mesin membantu pengereman,” ujar Agus, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.