Kompas.com - 04/01/2022, 10:42 WIB
ilustrasi fan belt wikihow.comilustrasi fan belt

JAKARTA, KOMPAS.com - Merawat kendaraan, khususnya bagian mesin, wajib dilakukan agar performanya tetap terjaga. Salah satu komponen pada mesin yang kerap terabaikan adalah fan belt atau tali kipas.

Padahal, komponen ini memiliki fungsi yang cukup penting. Fan belt bertugas untuk memutar puli sejumlah komponen yang ada di dalam mobil ketika mesin dinyalakan.

Baca juga: Pahami Bahaya Fan Belt Putus pada Mesin Mobil

Komponen ini berhubungan juga dengan kinerja alternator atau dinamo ampere, water pump, hingga kompresor AC. Meski terbuat dari karet tahan panas, tapi fan belt juga memiliki usia pakai.

Fan belt pada mobil harus rajin dicek, minimal tiap 20.000 km.Otomania-Donny Apriliananda Fan belt pada mobil harus rajin dicek, minimal tiap 20.000 km.

Mengingat fungsinya cukup penting, maka kondisi fan belt harus diperhatikan agar tetap dalam kondisi prima. Sehingga, mobil juga tetap bisa digunakan dengan aman dan nyaman.

Beberapa perawatan pada bagian mesin memang sebaiknya dilakukan di bengkel oleh mekanik yang berpengalaman. Namun, Dealer Technical Support Dept Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi, mengatakan, perawatan fan belt bisa dilakukan sendiri di rumah.

Baca juga: Kenali Penyebab Fan Belt Mobil Cepat Rusak

“Perawatan bisa dilakukan dengan melumasi fan belt menggunakan dressing atau pelumas yang khusus buat fan belt,” kata Didi, saat dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Fan belt mobilyoutube.com Fan belt mobil

Didi menambahkan, pelumas khusus karet pemutar ini juga dipasarkan dengan harga yang cukup terjangkau, yakni di bawah Rp 100.000.

“Pengecekan kondisi fan belt ini juga perlu dilakukan untuk memastikan kondisinya, pemeriksaan sebaiknya dilakukan setiap 10.000 kilometer sekali,” ujar Didi.

Tampilan mesin Toyota Yaris yang digeber Muhamad Arya Rafi (17/10/2021).KOMPAS.com/DIO DANANJAYA Tampilan mesin Toyota Yaris yang digeber Muhamad Arya Rafi (17/10/2021).

Executive Coordinator Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Bambang Supriyadi, mengatakan, untuk perawatan yang bisa dilakukan oleh pemilik mobil adalah ketika ada indikasi fan belt kendor atau bunyi berdecit.

“Bila ada indikasi kendor atau bunyi berdecit segera ke bengkel untuk diperbaiki,” kata Bambang.

Bambang menambahkan, hindari fan belt terkena air. Jika melewati jalan yang berkerikil, sebaiknya kurangi laju kendaraan dan jaga jarak dengan kendaraan di depan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.