Pandemi Jadi Salah Satu Penyebab Kecelakaan Bus Transjakarta

Kompas.com - 15/12/2021, 07:02 WIB
Bus Transjakarta menabrak separator jalur di Jalan Pramuka, Jakarta Timur, Senin (6/12/2021). Dokumentasi PribadiBus Transjakarta menabrak separator jalur di Jalan Pramuka, Jakarta Timur, Senin (6/12/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski masih enggan mengungkapkan secara pasti, namun Senior Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Ahmad Wildan mengatakan, proses evaluasi untuk mencari persoalan penyebab rentetan kecelakaan bus transjakarta, mulai menemui titik terang.

Wildan memastikan dari hasil proses yang saat ini telah mencapai 80 persen, nantinya ketika temuan-temuan investigasi diungkapkan, bakal ada peningkatan yang akan dilakukan PT Transjakarta.

"Sudah ada gambaran, tapi belum saya dokumentasikan secara detail. Transjakarta juga kooperatif, Sistem Manajemen Keselamatan (SMK) mereka sudah ada dan itu yang kita periksa juga, yang pasti setelah ini mereka (Transjakarta) bakal ada improvement besar-besaran, terukur, dan time line-nya jelas," kata Wildan kepada Kompas.com beberapa hari lalu.

Baca juga: Daftar Mobil Terlaris November 2021, Xpander Tergeser dari 10 Besar

Bus Transjakarta kecelakaan hingga menabrak Pos Polisi di Jalan Meyjen Sutoyo,  Cililitan,  Jakarta Timur, Kamis (2/12/2021).INSTAGRAM/@TMCPoldaMetro Bus Transjakarta kecelakaan hingga menabrak Pos Polisi di Jalan Meyjen Sutoyo, Cililitan, Jakarta Timur, Kamis (2/12/2021).

Terkait soal SMK yang dimiliki Transjakarta, Wildan mengatakan KNKT melakukan evaluasi mendalam apakah penerapannya sudah berjalan dengan baik, karena hal tersebut akan sangat mempengaruhi juga.

Untuk pengecekan menyeluruh lainnya, dilakukan dari kelaikan kendaraan, kepastian awak, route hazard mapping, sampai organisasi dan manajemennya.

Sementara ketika disinggung apakah rentetan kecelakaan yang dialami armada bus transjakarta ada kaitannya dengan unit yang sempat tak beroperasi lama imbas pandemi Covid-19, Wildan hanya mengatakan ada kontribusi dari hal tersebut.

Baca juga: Mobil yang Pakai Pelat Dewa Minta Jalan Tanpa Dikawal, Enggak Usah Minggir

"Sudah saya sampaikan sebelumnya bila ada pengaruh pandemi Covid-19 ini terhadap kecelakaan-kecelakaan di transjakarta, bahkan pada PO bus lainnya. Jadi sebenarnya ada semacam gelombang kejutan yang efeknya tak hanya di darat saja tapi juga transportasi lain," ucap Wildan.

Sebuah bus TransJakarta melintas saat berlangsungnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di kawasan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (3/7/2021). Petugas akan memberikan akses untuk melintas di titik penyekatan PPKM Darurat di 63 titik di wilayah Jadetabek yang berlaku dari 3 - 20 Juli 2021 hanya yang masuk kategori sektor-sektor esensial. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Sebuah bus TransJakarta melintas saat berlangsungnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di kawasan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (3/7/2021). Petugas akan memberikan akses untuk melintas di titik penyekatan PPKM Darurat di 63 titik di wilayah Jadetabek yang berlaku dari 3 - 20 Juli 2021 hanya yang masuk kategori sektor-sektor esensial. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.

"Dari faktor cukup kompleks. Ada dari kendaraan, faktor awak, yang kemudian dipicu lagi dari fluktuasi operasional dan menjadi shock wave-nya, nanti akan saya jelaskan lebih detail lagi lengkap bersama contoh-contohnya," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.