Kemenhub Siapkan Bus Listrik untuk Layanan BTS di 2022

Kompas.com - 24/11/2021, 11:02 WIB
Bus listrik produksi PT Mobil Anak Bangsa aa.ariefBus listrik produksi PT Mobil Anak Bangsa

JAKARTA, KOMPAS.com - Melalui peta jalan yang sudah disusun, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) serius menggarap penggunaan kendaraan listrik guna menekan emisi karbon di Indonesia.

Selain mulai mengimplementasikannya sebagai kendaraan operasional untuk pemerintah pusat dan daerah, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi mengatakan, bakal mengenjot untuk transportasi umum.

Budi menjelasakan, peta jalan penggunaan bus listrik dan kendaraan listrik untuk kepentingan pemerintah mendapat prioritas karena besar kemungkinan masyarakat akan menggunakan setelah lembaga pemerintah menggunakan.

Baca juga: Motor Listrik Garapan Pindad Dijual Mulai Rp 30 Jutaan

"Setelah akan dilanjutkan dengan angkutan umum dan jenis angkutan umum yang dapat dibangun dengan kendaraan listrik adalah angkutan massal perkotaan karena membuat infrastrukturnya lebih mudah," ujar Budi.

Bus listrik medium Inka E-InobusKOMPAS.com/SETYO ADI Bus listrik medium Inka E-Inobus

Untuk saat ini, sudah ada beberapa agen pemegang merek (APM) mobil listrik di Indonesia. Ada 13 unit bus yang sudah mengajukan uji tipe dan sudah digunakan, salah satunya dipakai TransJakarta dan selanjutnya akan menyusul PPD dan DAMRI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada November 2021, Budi menjelaskan populasi kendaraan listrik di Indonesia sudah mencapai 14.400 unit dengan rincian, mobil penumpang 1.656 unit, kendaraan roda 3 sebanyak 262 unit, motor listrik 12.464 unit, mobil bus 13 unit, dan mobil barang 5 unit.

Sementara berdasarkan data yang dihimpun Kementerian ESDM pada September 2021, jumlah Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) telah mencapai 187 unit yang tersebar di 155 lokasi di Pulau Jawa, Sumatera, dan Sulawesi.

 

Dengan makin banyaknya jumlah infrastruktur penunjang, diharapkan semakin bertambah kepercayaan masyarakat untuk menggunakan kendaraan listrik ini.

Baca juga: Bio Smart & Safe Bus Dibawa ke Kemendikbud Ristek dan Kemenhub

"Tahun depan rencananya kami akan menggunakan bus listrik untuk layanan Buy The Service (BTS) di Surabaya sebanyak 2 koridor (40 unit) dan Bandung 1 koridor (20 unit). Saat ini kami sudah berbicara dengan Badan Standardisasi Nasional (BSN) untuk mendorong APM dan produsen motor listrik untuk memproduksi baterai dengan ukuran yang sama sehingga mempermudah masyarakat dalam penggunaan dan pengisian ulang baterai," udap Budi.

SPBKLU Motor listrikGrab Indonesia SPBKLU Motor listrik

Kemenhub juga sedang membuat skema pembelian kendaraan listrik tanpa baterai yang ditujukan untuk penjualan kendaraan bermotor jenis motor. Diharapkan dengan metode tersebut dapat menurunkan harganya sehingga dapat menarik daya beli masyarakat.

Baterai sepeda motor listrik dapat disewa melalui penyedia layanan sewa baterai swap di mini market yang ada di wilayah Jabodetabek.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.