BKPM Kembali Bujuk VW untuk Investasi di Indonesia

Kompas.com - 11/10/2021, 08:02 WIB
Volkswagen reutersVolkswagen

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Investasi dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia kembali mendorong Volkswagen AG (VW) supaya dapat mewujudkan rencana investasi kendaraan bermotor di Indonesia.

Kali ini, komitmen yang diincar bukan lagi pada pembangunan pabrik mobil agar semakin kompetitif, melainkan sektor industri sel baterai di Indonesia.

Hal itu disampaikannya dalam rangkaian kunjungan kerja ke Jerman pada beberapa waktu lalu dan disambut baik oleh Chairman of the Board of Management (CEO) Volkswagen Group Component, Thomas Schmall-von Westerholt.

Baca juga: Kendaraan Listrik Bukan Teknologi Asing buat Masyarakat Awam

Stok mobil listrik global mencapai 10 juta unit pada tahun 2020, 41 persen lebih tinggi dari tahun 2019REUTERS via DW INDONESIA Stok mobil listrik global mencapai 10 juta unit pada tahun 2020, 41 persen lebih tinggi dari tahun 2019

"Pertemuan kali ini bertujuan untuk mendorong VW dalam mewujudkan rencana investasinya di Indonesia dalam bidang industri sel baterai," kata Bahlil dalam keterangan tertulisnya, Minggu (10/10/2021).

Namun, belum ada kejelasan mengenai rencana VW ke Indonesia maupun besaran investasi yang akan digelontorkannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hanya saja dalam kesempatan tersebut Bahlil menyampaikan mengenai potensi Indonesia yang memiliki cadangan nikel terbesar di dunia serta merupakan pasar potensial bagi mobil listrik.

Seperti diketahui, saat ini pemerintah berkomitmen untuk mengembangkan ekosistem kendaraan listrik dari sisi hulu sampai hilir. Bahkan, beragam keringanan telah dikeluarkan bagi investor yang berminat.

Pada sisi BKPM misalnya, akan difasilitasi penyediaan baku melalui kerja sama dengan pengusaha lokal dan UMKM di Indonesia. Termasuk, pada sisi perizinan hingga perseroan siap melakukan operasinya.

Baca juga: Pakai Autopilot, Jangan Pasrahkan Kendali Mobil pada Sistem

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kementerian Investasi/BKPM (@bkpm_id)

Sebelumnya Bahlil pernah mengatakan bahwa kurang lebih ada sekitar 6 atau 7 negara yang rencananya akan berinvestasi ke Indonesia di sektor kendaraan listrik.

Dengan demikian, Indonesia bukan tidak mungkin bisa menjadi pusat mobil listrik dunia.

Bahlil menyebut ada banyak negara yang akan berminat menanamkan dana triliunan rupiah di Indonesia, untuk di bisnis batrei kendaraan nikel tersebut.

"Salah satunya investor dari Eropa yang sebentar lagi akan masuk," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.