Mitos atau Fakta, Benarkah Ban RFT Tidak Bisa Pecah?

Kompas.com - 07/10/2021, 17:01 WIB
Ban RFT Carid.comBan RFT

JAKARTA, KOMPAS.com - Run Flat Tire (RFT) merupakan teknologi yang tersedia pada mobil zaman now, karena industri mulai meninggalkan penggunaan ban serep.

Ban jenis ini biasanya tersedia pada mobil-mobil premium baik Eropa maupun Jepang.

On Vehicle Test (OVT) Manager PT Gajah Tunggal Tbk Zulpata Zainal mengatakan, RFT merupakan teknologi ban tetap bisa digunakan meski dalam kondisi tanpa udara atau bocor. Mobil tetap bisa melaju dengan kecepatan dan jarak tertentu meski ban dalam keadaan kempis total.

Menurut Zulpata, ban RFT bisa saja pecah jika terbentur benda keras pada kecepatan tinggi dengan kondisi tidak ada angin atau kempes. Karena pada dasarnya RFT masih terbuat dari karet.

“Run Flat Tire atau RFT itu kasarnya ban tanpa angin. Misalnya ada bocor, atau tertusuk paku dan benda tajam lainnya, namun kemampuan masih mendekati ban normal atau masih ada tekanan angin, dengan syarat pada kondisi kecepatan, dan jarak tempuh tertentu,” ucap Zulpata saat dihubungi Kompas.com, Kamis (7/10/2021).

Baca juga: Lakukan Ini untuk Meminimalisir Risiko Rem Blong pada Sepeda Motor

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan begitu, memungkinkan pengemudi bisa tetap melaju sampai ke bengkel terdekat untuk segera mengganti ban.

Zulpata menyarankan, dalam keadaan tersebut mobil tidak melebihi kecepatan 80 kilometer per jam (kpj).

Hal ini untuk mengurangi risiko jika pengendalian bisa tiba-tiba berubah. Ditakutkan, saat berbelok atau rem mendadak, kinerja ban tidak optimal sehingga bikin celaka.

“Umumnya kecepatan maksimal 80 km per jam, dengan jarak tempuh maksimal 80 sampai 120 Km. Tergantung klaim dari masing-masing pabrikan ban,” katanya.

Buth sinergi, baik dari ban maupun pelek.BMW Buth sinergi, baik dari ban maupun pelek.
Selain itu Zupata melanjutkan, untuk ban RFT saat ini bisa dilakukan perbaikan jika mengalami kebocoran akibat terkena paku atau benda tajam lainnya.

Dahulu ban RFT yang sudah bocor dan masih digunakan akan terjadi kerusakan pada dinding ban sehingga harus diganti baru ketika terjadi kerusakan.

Baca juga: Kupas Mesin 3 Silinder Baru Daihatsu Rocky 1.200 cc

“Untuk generasi terakhir, atau sekarang ini sudah bisa di repair, asal kondisinya masih baik. Terutama pemakaiannya tidak melebihi yang disarankan pabrikan ban , tentang batas kecepatan dan jarak tempuh yang dicapai, ketika ban RFT-nya mulai bocor,” ucap Zulpata.

Sementara itu, untuk cara penambalan ban RFT hampir sama dengan ban tubeless pada umumnya. Gunakan tambal ban payung yang dari dalam agar tambalan lebih maksimal. Jika kebocoran terjadi pada sidewall, harus pakai tambalan yang agak tebal, karena RFT sidewallnya tebal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.