Baterai Baru Toyota Untuk Mobil Listrik Diklaim Bertahan 10 Tahun

Kompas.com - 11/09/2021, 09:22 WIB
Mobil konsep Toyota bZ4X Dok. ToyotaMobil konsep Toyota bZ4X

JAKARTA, KOMPAS.com – Perkembangan teknologi mobil listrik terus berkembang dari waktu ke waktu. Jika sebelumnya komponen baterai hanya bertahan beberapa tahun, ke depannya komponen ini bisa awet lebih lama.

Seperti target yang ditetapkan untuk baterai milik calon mobil listrik Toyota bZ4X. Dilansir dari Insideevs (10/9/2021), baterai bZ4X diklaim bisa bertahan selama 10 tahun penggunaan.

Kabarnya, selama penggunaan tersebut baterai bZ4X bakal menyisakan 90 persen, atau hanya berkurang 10 persen saja.

Baca juga: Xpander Mundur di Sitinjau Lauik, Masalahnya Bukan Soal FWD atau RWD

Sasis, baterai, motor listrik pada mobil listrik murni (BEV) Toyota, Lexus UX 300e.Toyota Sasis, baterai, motor listrik pada mobil listrik murni (BEV) Toyota, Lexus UX 300e.

Artinya, mobil listrik yang memiliki jangkauan 500 km dalam sekali pengisian sampai 100 persen, masih bisa memiliki daya jelajah hingga 450 km setelah dipakai 10 tahun.

Tentu, klaim ini cukup tinggi, mengingat baterai mobil listrik belum pernah ada yang bisa mempertahankan daya sebanyak itu selama 10 tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski begitu, kapasitas sisa baterai masih relatif tergantung dari seberapa sering pemilik mobil menggunakan fast charging.

Baca juga: Ini Dia Mobil Terbang EHang 216, Mulai Pamer di Indonesia

Toyota C-HR Hybrid GR Sport meluncur di InggrisCARSCOOPS.com Toyota C-HR Hybrid GR Sport meluncur di Inggris

Untuk diketahui, saat ini Battery Electric Vehicle (BEV) Toyota di China (C-HR dan IZOA) memiliki target sekitar 75-80 persen.

Sedangkan Prius PHEV generasi pertama berada di kisaran 50-55 persen, adapun untuk generasi keduanya sekitar 60-65 persen.

Belum diketahui bagaimana Toyota mengembangkan teknologi baterainya, namun berbagai cara tengah dilakukan.

Baca juga: Daftar Kendaraan Milik Jokowi, dari Yamaha Vega sampai Mercedes-Benz

Toyota Prius PHEVDOK. TOYOTA INDONESIA Toyota Prius PHEV

Salah satunya dengan menyiapkan bahan kimia yang lebih tahan lama, melalui pengaturan suhu secara aktif.

Selain itu kinerja baterai juga akan dibatasi, yang bakal berdampak dalam hal pengisian fast charging.

Sebagai informasi, belakangan Toyota memang tengah menyiapkan baterai solid-state sebagai pengganti lithium-ion untuk mobil listriknya.

Rencananya, bZ4X yang meluncur pada 2022 bakal jadi model pertama yang mengusung teknologi baterai solid-state.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.