Beli Bensin di SPBU Mending Berdasar Rupiah atau Liter?

Kompas.com - 22/07/2021, 13:21 WIB
Isi bensin self service KOMPAS.com/RulyIsi bensin self service

JAKARTA, KOMPAS.com – Setiap orang yang memilki kendaraan, tentu akan datang ke Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) untuk mengisi Bahan Bakar Minyak (BBM) mobil atau motornya.

Ketika membeli BBM, setiap orang memiliki kebiasaan yang berbeda-beda. Misalnya, ada yang membeli BBM berdasarkan nominal rupiah seperti Rp 20.000, selain itu ada juga yang mengisi dalam nominal liter, misalnya 10 liter.

Dari kedua cara mengisi BBM ini, kira-kira mana yang lebih praktis?

Baca juga: Sudah Tahu Bahaya Menggantung Parfum Mobil di Spion Tengah

Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.

Paimin, Kepala SPBU Pertamina Cikini dan Pramuka mengatakan, kalau roda dua, rata-rata pakai nominal rupiah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sedangkan kalau mobil, selain berdasarkan nominal rupiah, ada juga yang belinya per liter.

“Mayoritas sih beli BBM pakai nominal rupiah. Jadi enggak repot karena tidak usah kembalian, kalau belinya pakai liter kadang-kadang lebih repot,” ucap Paimin kepada Kompas.com, Kamis (22/7/2021).

Kemudian soal takaran juga baik membeli dengan nominal rupiah atau liter, akurasinya tetap sama. Tapi yang lebih praktis memang membeli BBM pakai nominal rupiah, apalagi di masa pandemi seperti sekarang.

Baca juga: Berapa Harga Spion Toyota Fortuner Milik Ussy Sulistiawaty yang Dicuri?

“Misalkan uang kembalian kan sudah dari satu tangan ke tangan lainnya. Sedangkan kalau langsung memberikan nominal Rp 100.000, jadi satu arah saja, enggak terima uang dari orang lain,” kata Paimin.

Paimin menyarankan konsumen untuk memerhatikan pengisian dari awal sampai selesai. Setelah itu bisa minta struk transaksi untuk memastikan uang yang dikeluarkan sesuai dengan takaran BBM yang dibeli.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.