Ngeblong, Kebiasaan Buruk Pengemudi Bus di Indonesia

Kompas.com - 16/06/2021, 18:01 WIB
Pengendara motor menghalang bus yang ugal instagram.com/dashcamindonesiaPengendara motor menghalang bus yang ugal

JAKARTA, KOMPAS.com – Peristiwa bus ngeblong sangat awam ditemui di jalan provinsi. Misalnya di jalur Pantai Utara (Pantura) di mana bus mengambil jalur yang berlawanan arah untuk menghindari macet.

Aktivitas seperti ini nampaknya memang sering sekali dilakukan. Entah karena pengemudi ingin cepat istirahat atau mengejar setoran sehingga mengganggu pengguna jalan lain.

Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting Jusri Pulubuhu mengatakan, aksi ngeblong yang dilakukan pengemudi bus sudah membudaya, bahkan kebanyakan sopir pasti melakukannya.

Baca juga: Ancaman Pabrikan Otomotif Imbas Perpanjangan Insentif PPnBM

Potongan video bus ngeblongINSTAGRAM/DASHCAMINDONESIA Potongan video bus ngeblong

“Karena merasa dia (bus) lebih besar, sering kali mengambil jalur lawan ketika menyalip. Bahkan semua kendaraan dari arah lawan sampai masuk ke bahu jalan menghindari bus tersebut,” kata Jusri kepada Kompas.com, belum lama ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Melihat aksi yang sudah membudaya ini, lebih baik para pengguna jalan lainnya tidak usah memaksa atau melawan. Lebih baik, sebagai pengguna jalan yang lebih waras tetap mencari aman dengan menghindar atau mengurangi kecepatan.

Baca juga: Harga Terbaru Toyota Fortuner di Surabaya per Juni 2021

“Bagaimana kalau si bus enggak sempat balik ke jalurnya? Yang terjadi adalah benturan dan penghadang tadi bisa kehilangan nyawanya,” ucap Jusri.

Jusri mengatakan, perilaku ngeblong sama sekali tidak bertanggung jawab dan tidak manusiawi. Alasan para pengemudi ngeblong adalah karena lemahnya kesadaran mereka tentang bahaya dan risiko, sehingga masih saja dilakukan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.