Pendapat Penumpang Soal Pengamen dan Pedagang Asongan Masuk Bus

Kompas.com - 10/06/2021, 07:12 WIB
PENGAMEN DI BUS SONY DSC NYOBAMOTO.COMPENGAMEN DI BUS SONY DSC

JAKARTA, KOMPAS.com – Salah saru moda transportasi yang masih diandalkan orang adalah bus. Baik perjalanan dalam provinsi atau keluar provinsi, bus tetap menawarkan moda transportasi yang nyaman serta ekonomis.

Namun kadang, penumpang yang sudah ada di kabin kerap didatangi pedagang asongan atau pengamen saat bus sedang berhenti sejenak. Lalu dari pendapat penumpang, apakah terganggu dengan adanya pengamen atau pedagang asongan?

Anggota Forum Bismania Indonesia Dimas Raditya mengatakan, kehadiaran pengamen atau pedagang asongan juga berdasarkan dari jenis bus yang dinaiki. Misalnya untuk kelas patas atau ekonomi, pengamen dan pedagang asongan masih diwajarkan.

Baca juga: Tanggapan PO Bus Soal Pengamen dan Pedagang Asongan Masuk ke Kabin

kabin bus malamKompas.com/Fathan Radityasani kabin bus malam

“Namun kalau sudah kelas eksekutif, rasanya agak risih dengan kehadiran pengamen atau pedagang asongan di kabin bus,” ucap Dimas kepada Kompas.com, Rabu (9/6/2021).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Tim VR46 Tutup Pintu untuk Pebalap di Luar Riders Academy

Dimas mengatakan, walaupun pengamen diwajarkan saat masuk ke bus kelas patas atau ekonomi, kalau bernyanyinya asal juga membuat risih. Sehingga penumpang juga terganggu jika tidak niat mengamennya.

“Sebenarnya masih diwajarkan, selama dia enggak ikut saat bus jalan. Jadi dagang atau mengamen hanya saat bus berhenti di terminal,” kata Dimas.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X