Mau Beli Mobil Bekas? Ini Tips agar Tidak Tertipu

Kompas.com - 03/06/2021, 09:12 WIB
Mobil bekas di WTC Mangga Dua KOMPAS.com/Aprida Mega NandaMobil bekas di WTC Mangga Dua


JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil bekas merupakan salah satu alternatif bagi masyarakat yang ingin mendapatkan kendaraan pribadi secara cepat dengan harga terjangkau.

Terlebih lagi, kini pilihannya mulai kembali banyak di samping penurunan nominal pemberian diskon pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) menjadi 50 persen

Namun, untuk menggarasikan kendaraan terkait, perlu beberapa hal yang patut diperhatikan. Jangan sampai terpancing dengan harga murah dan berujung kerugian.

Baca juga: PPnBM Turun 50 Persen, Berikut Daftar Mobil Bekas Rp 30 Jutaan Awal Juni 2021

Mobil bekas di WTC Mangga DuaKOMPAS.com/Aprida Mega Nanda Mobil bekas di WTC Mangga Dua

Dikatakan Presiden Direktur Mobil88 Halomoan Fischer, saat calon pembeli memutuskan untuk memboyong mobil bekas sebaiknya dilakukan di tempat yang terpercaya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sehingga, tidak ada perasaan khawatir ketika menggunakannya untuk berpergian bersama keluarga. Selain itu, kendaraan terkait juga lebih bisa dipertanggung jawabkan.

“Belilah di tempat yang terpercaya, yang kita tahu persis mobilnya tidak bermasalah. Apalagi jika mobilnya akan dipakai untuk jarak jauh,” kata Fischer saat dihubungi Kompas.com belum lama ini.

"Kasihan kan kalau mogok di jalan, nanti anak istri jadi kepanasan di jalan," lanjutnya.

Baca juga: PPnBM Tahap Dua, Harga Toyota Rush Naik Rp 9 Jutaan

Ilustrasi bengkel mobil di diler Honda MegatamaIstimewa Ilustrasi bengkel mobil di diler Honda Megatama

Fischer juga mengingatkan, ketika membeli mobil bekas, sebaiknya jangan tertipu dengan odometer. Pasalnya, odometer mudah atau bisa untuk dimanipulasi.

Selain itu, pastikan juga melakukan pengecekan semua kondisi pada mobil, termasuk bagian mesin, pendingin, hingga kaki-kaki. Jangan lupa juga, lihat lagi dokumen jalannya apakah asli atau terdapat tunggakan pajak.

"Lebih amannya kendaraan itu dibawa ke bengkel resmi atau tepercaya supaya mengetahui kondisi mobil sedetail mungkin," kata Fischer.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X