Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kenapa Harus Injak Rem Sebelum Menyalakan Mesin Mobil Transmisi Matik?

Kompas.com - 20/05/2021, 08:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comMenyalakan mobil dengan transmisi otomatis biasanya harus sambil menekan pedal rem.

Sedangkan untuk beberapa mobil zaman dahulu, selain transmisi otomatis, tinggal putar saja kunci mobilnya dan mesin menyala.

Namun saat ini, kebanyakan pabrik mobil mengharuskan pengemudi untuk menekan pedal rem baru mesinnya bisa dinyalakan.

Jika tidak diinjak, mesin tidak akan menyala walaupun sudah memutar kunci atau menekan tombol start/stop engine.

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor Didi Ahadi mengatakan, prosedur untuk menyalakan mobil matik dengan menginjak pedal rem dahulu bertujuan untuk keselamatan pengemudinya.

Baca juga: Ini Perbedaan Sanksi Pengendara Tidak Membawa SIM dan Tak Memiliki SIM

Tuas transmisi otomatis Suzuki celerioOtomania/Setyo Adi Tuas transmisi otomatis Suzuki celerio

“Menginjak rem terlebih dahulu sebelum menyalakan mesin mobil merupakan prosedur keselamatan, agar mobil tidak langsung bergerak atau jalan saat msin hidup,” kata Didi kepada Kompas.com, belum lama ini.

Begitu juga yang disampaikan oleh Bambang Supriyadi, Head Product Improvement/ EDER Dept. Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor. Diinjaknya rem membuat mobil diam ketika mesin dinyalakan.

“Menyalakan mobil matik dengan injak rem terlebih dahulu dilakukan untuk mengantisipasi mobil bergeser secara tiba-tiba saat mesin dinyalakan. Tujuannya untuk memastikan keamanan si pengemudi dan kendaraannya,” ucap Bambang.

Baca juga: Harga Tiket Bus AKAP Jakarta-Purwokerto Usai Larangan Mudik

Ketika memutar kunci atau menekan tombol start/stop engine tanpa menginjak pedal rem, mobil akan masuk ke mode aksesori.

tombol pengunci yang ada pada tuas transmisi matikKOMPAS.com/Aprida Mega Nanda tombol pengunci yang ada pada tuas transmisi matik

Dalam mode ini, seluruh perangkat elektronik bisa difungsikan, misalnya power window bisa digunakan tanpa harus menyalakan mesin.

Prosedur menginjak rem terlebih dahulu ini juga bisa ditemukan pada mobil manual yang sudah dilengkapi dengan tombol start/stop engine.

Tetapi bedanya, pada mobil manual, pedal kopling lah yang harus ditekan sebelum menyalakan mesinnya.

Tips

Tombol pengunci atau release button di tuas transmisi matik Tombol pengunci atau release button di tuas transmisi matik

Pengetahuan yang terbatas mengenai berkemudi bersama mobil dengan transmisi otomatis kerap kali membuat persoalan tersendiri, khususnya saat hendak melewati kontur jalan lebih tinggi.

Dalam kasus ini, bila pengemudi tak dibekali dengan pengetahuan yang cukup terdapat kecenderungan mobil tak mampu menanjak. Sehingga, bisa berakibat fatal.

"Menggunakan mobil bertransmisi otomatis di dalam kota mungkin tidak banyak permasalahan karena jalannya tak banyak hambatan. Tapi saat dibawa ke luar kota, tentu berbeda," ujar Taining Department Section Head PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Aji Prima Barus belum lama ini.

Sistem transmisi matik milik Chevrolet Trax.Kompas.com/Alsadad Rudi Sistem transmisi matik milik Chevrolet Trax.

Guna memaksimalkan kinerja mesin, kata Aji, pada kondisi menanjak pengemudi disarankan untuk menurunkan kecepatan mobil kemudian memindahkan tuas ke posisi 2 atau L.

Pada saat yang sama pula, maksimalkan putaran mesin yang tinggi atau RPM. Namun bila tanjakkan tidak cukup curam, cukup melakukan pengendalian seperti biasa.

Sedangkan untuk kondisi jalan yang menurun atau turunan, disarankan juga menggunakan gigi rendah. Asuminya, agar engine break aktif untuk membantu sistem pengereman.

tombol pengunci yang ada tuas transmisi matikKOMPAS.com/Aprida Mega Nanda tombol pengunci yang ada tuas transmisi matik

"Kemudian, jika mobil terpaksa berhenti karena lampu merah, pindahkan tuas transmisi ke mode N dengan posisi kaki tetap menginjak rem. Karena kalau di mode P, ketika mobil ingin dijalankan (menurunkan tuas), ada kemungkinan malah mundur (ke-R)," ucap Aji.

Di samping itu, dalam upaya mendapatkan konsumsi bahan bakar yang efisien, ia juga menyarankan agar kerap menjaga kestabilan kecepatan mobil atau putaran mesin di RPM 2.000 - 3.000.

Kalau pun sesekali perlu menambah kecepatan, pastikan pedal gas diinjak secara halus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.