Toyota Pilih Elektrifikasi Avanza atau Innova demi Ekosistem Industri

Kompas.com - 09/04/2021, 08:02 WIB
Screen capture modifikasi digital Toyota Avanza EV INSTAGRAM/@HANSAUTOWORKSScreen capture modifikasi digital Toyota Avanza EV

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMIIN) telah memastikan kesiapannya memproduksi kendaraan elektrifikasi berteknologi hybrid mulai 2022.

Bicara soal produk pertama yang akan dibuat, dipastikan bakal diawali dengan model-model yang sudah ada atau yang telah dipasarkan saat ini di Indonesia.

"Strategi elektrifikasi Toyota yang akan kita lakukan adalah meng-elektrifikasi model-model yang sudah ada, di samping dengan model yang juga akan kita impor nantinya," ucap Bob Azzam, Direktur Administrasi, Korporasi, dan Hubungan Eksternal PT TMMIN, saat diskusi virtual 50 Tahun Toyota di Indonesia, Kamis (8/4/2021).

Baca juga: Cara Toyota Bangun Ekosistem Mobil Listrik di Pulau Dewata

Lebih lanjut Bob mengatakan, saat ini pihaknya sedang menyusun peta jalan terkait elektrifikasi terhadap produk-produk Toyota yang ada di Tanah Air.

Toyota Prius Hybrid di GIIAS 2019KOMPAS.com/STANLY RAVEL Toyota Prius Hybrid di GIIAS 2019

Dengan penyusunan tersebut, diharapkan nantinya pada waktu tertentu, semua produk Toyota yang ada di Indonesia sudah ada model elektrifikasinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Berdasarkan target itu, nantinya kita juga akan membangun kerja sama dengan supply chain kami untuk bagaimana bertransformasi agar bisa menyuplai komponen-komponen yang berubah tersebut," kata Bob.

Meski tak mengatakan secara langsung, seperti yang sebelumnya juga sudah pernah diutarakan, hanya tinggal menunggu waktu apakah Avanza hybrid, Innova hybrid, atau bahkan produk low cost green car (LCGC) juga akan disuntik teknologi hibrida nantinya.

Toyota Alphard Hybrid, menjadi salah satu MPV premium berteknologi hybrid terlaris di Indonesia saat ini.KOMPAS.COM/Agung Kurniawan Toyota Alphard Hybrid, menjadi salah satu MPV premium berteknologi hybrid terlaris di Indonesia saat ini.

Alasan Toyota memilih mengelektrifikasi model yang ada lebih untuk menjaga ekosistem dari rantai suplai yang selama ini sudah terbentuk.

Baca juga: Kabar Baru Produksi Mitsubishi Xpander Hybrid di Indonesia

"Ada 30 persen value chain itu dikerjakan di pabrik, sementara 70 persennya ada di supply chain. Jadi ini penting sekali, dan ini menjadi akar bagi industri otomotif ke depan, karenanya harus dipikirkan transformasi industri dari konvensional ke elektrifikasi secara terencana, tidak bisa grasak-grusuk," ucap Bob.

Produksi All-New Innova di pabrik Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) di Karawang I, Jawa Barat. Febri Ardani/KompasOtomotif Produksi All-New Innova di pabrik Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) di Karawang I, Jawa Barat.

"Ini kita seperti kapal induk, kalau mau belok itu harus pakai koordinat, jadi tidak bisa sembarangan lompat-lompat. Kita harus bangun satu karena ada ratusan perusahaan dan jutaan pekerja yang terlibat," kata dia.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.