Kompas.com - 26/03/2021, 15:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Komponen yang menunjang kenyamanan kendaraan ternyata tidak hanya soal suspensi maupun peredam. Melainkan, ada satu komponen di ruang mesin yang perannya sangat besar dalam menunjang kenyamanan, yakni engine mounting.

Fungsi dari engine mounting adalah untuk meredam getaran mesin agar tidak terasa sampai ke kabin. Kemudian ada juga fungsi dari engine mounting yakni sebagai dudukan mesin ke bodi atau sasis. Sehingga menjaga mesin tetap di posisinya.

Seiring berjalannya waktu, engine mounting juga perlu diganti dengan yang baru. Memang bisa dibilang engine mounting termasuk slow moving parts, memiliki usia pakai yang lama. Tidak seperti oli yang perlu diganti rutin.

Baca juga: Mau Tahu Kena Tilang Elektronik atau Tidak? Begini Caranya

Tampilan mesin mobil BMW terbaru yang dipamerkan pada BMW Exhibition di Plaza Senayan Atrium, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020). BMW Indonesia kembali adakan exhibiton selama 3 hari pada 20-22 November, dan memperkenalkan tiga unit BMW terbaru yang dipamerkan, yaitu New BMW M135i xDrive, New BMW M235i xDrive Gran Coupe dan New BMW M2 CS.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Tampilan mesin mobil BMW terbaru yang dipamerkan pada BMW Exhibition di Plaza Senayan Atrium, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020). BMW Indonesia kembali adakan exhibiton selama 3 hari pada 20-22 November, dan memperkenalkan tiga unit BMW terbaru yang dipamerkan, yaitu New BMW M135i xDrive, New BMW M235i xDrive Gran Coupe dan New BMW M2 CS.

Bambang Supriyadi, Executive Coordinator Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor (ADM) mengatakan, efek jika tidak segera mengganti engine mounting yang aus adalah getaran berlebih.

"Ada getaran berlebih di mesin atau bunyi yang tidak normal. Pada kasus yang ekstrem, saat tidak mengganti engine mounting menyebabkan mesin akan jatuh dari dudukannya," ucap Supriyadi kepada Kompas.com, Jumat (26/3/2021).

Efek ini terasa karena tugas engine mounting selain menunjang kenyamanan, ada faktor juga sebagai penyangga mesin. Untuk mesin jatuh dari dudukannya, bisa merusak komponen lain.

Baca juga: Maraknya Perampasan Sopir Truk di Wilayah Tanjung Priok

"Mesin bukan jatuh ke tanah, tapi jatuh dari posisinya. Hal ini dapat mengakibatkan kerusakan seperti pipa yang rusak atau patah karena tertarik atau tergencet," kata Supriyadi.

Dealer Technical Support PT Toyota Astra Motor, Didi Ahadi mengatakan, usia pakai dari engine mounting bisa sampai 100.000 km. Jika sudah aus dan tidak diganti, tentu kenyamanan penumpang yang jadi korbannya.

“Kalau sudah aus engine mounting-nya, timbul getaran yang besar di dalam kabin. Getaran ini membuat tidak nyaman bagi pengemudi dan penumpang,” kata Didi kepada Kompas.com.

Ruang mesin Renault KigerZIGWHEELS.com Ruang mesin Renault Kiger

Getaran dari mesin ini bisa terasa sampai ke setir bahkan kursi. Tentu saja hal ini membuat perjalanan jadi tidak nyaman dan memang sebaiknya segera diganti jika sudah aus agar kembali nyaman saat dikemudikan.

Engine mounting itu biasanya ada tiga atau empat untuk penggerak roda depan, sedangkan kalau penggerak belakang ada dua. Penggerak depan lebih banyak karena termasuk transaxle,” kata Didi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.