Manajer Tim Ducati Ungkap Penyebab Dovizioso Gagal Juara MotoGP 2020

Kompas.com - 11/12/2020, 11:42 WIB
Andrea Dovizioso saat berlaga di MotoGP Catalunya @andreadoviziosoAndrea Dovizioso saat berlaga di MotoGP Catalunya

JAKARTA, KOMPAS.com - Andrea Dovizioso gagal memanfaatkan peluang untuk bisa merebut gelar juara dunia pada laga MotoGP 2020 setelah Marc Marquez dinyatakan absen hampir satu musim penuh karena cedera bahu.

Awalnya, Dovizioso begitu diunggulkan banyak pihak mengingat pencapaiannya sebagai rival terdekat Marc selama tiga musim berturut-turut. Ia pun dinilai cukup konsisten di empat laga awal.

Tetapi karena dihadapi beragam masalah, pebalap asal Italia tersebut mengalami pasang surut performa. Hingga pada akhirnya, Dovi hanya berhasil menempati peringkat ke-4 di bawah Joan Mir, Franco Morbidelli, dan Alex Rins.

Baca juga: Marc Marquez Sebut Quartararo Kalah Mental

Andrea Dovizioso saat berlaga di MotoGP Emilia Romagna. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP)ANDREAS SOLARO Andrea Dovizioso saat berlaga di MotoGP Emilia Romagna. (Photo by ANDREAS SOLARO / AFP)

Atas pencapaian yang tak sesuai ekspektasi ini, Manajer tim Ducati Davide Tardozzi buka suara. Menurut dia, secara keseluruhan kegagalan terjadi karena tidak selarasnya gaya berkendara dengan ban Michelin terbaru.

"Semuanya berekspektasi bahwa Dovizioso bisa bertarung memperebutkan gelar juara. Tapi, Ia tidak bisa beradaptasi dengan ban baru Michelin," katanya dilansir GPOne, Kamis (10/12/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dia hanya bisa mengatasi masalah itu terhadap beberapa balapan saja. Maka, ketika tidak berkompromi maka masalah baru akan timbul," lanjut Tardozzi.

Baca juga: Begini Cara Parkir Mobil di Luar Ruangan yang Benar Saat Musim Hujan

Pebalap Ducati Andrea Dovizioso, pebalap Pramac Racing Jack Miller, dan pebalap Suzuki Ecstar Joan Mir dalam MotoGP Austria Grand Prix di Sirkuit Red Bull Ring di Spielberg, Austria pada 16 Agustus 2020.AFP/JOE KLAMAR Pebalap Ducati Andrea Dovizioso, pebalap Pramac Racing Jack Miller, dan pebalap Suzuki Ecstar Joan Mir dalam MotoGP Austria Grand Prix di Sirkuit Red Bull Ring di Spielberg, Austria pada 16 Agustus 2020.

Ban belakang Michelin pada musim 2020 memiliki casing yang berbeda dengan grip yang lebih besar pada permukaan samping ban. Sehingga, dibutuhkan gaya berkendara baru agar bisa mengoptimalkannya.

"Dovi juga sempat beberapa kali mengeluh karena masalah ban. Tapi sudahlah, kami sekarang fokus pada Miller dan Bagnaia. Kami harus kembali memanfaatkan kekuatan kami yaitu akselerasi," ujar Tardozzi.

Sebagaimana diketahui, usai MotoGP 2020 Dovizioso tidak memperpanjang kontrak di Ducati. Kemudian tim pabrikan ini membuat keputusan untuk mempertemukan pebalap muda, Jack Miller dan Francesco Bagnaia di musim depan.



Sumber GPone
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.