Bahaya Bus dan Truk yang Lakukan Aksi Oleng di Jalanan

Kompas.com - 09/12/2020, 16:01 WIB
Bus oleng tribunnews.comBus oleng

JAKARTA, KOMPAS.com – Akhir-akhir ini sering terlihat aksi bus atau truk yang oleng di Instagram. Aksi ini kemudian direkam dan diunggah ke media sosial demi mendapatkan ketenaran di kalangan pengemudi truk atau bus lainnya.

Aksi oleng ini dilakukan dengan memutar setir dari kanan dan kiri dengan cepat. Sehingga bodi bus atau truk menjadi bergoyang, bahkan lebih parah lagi ada yang salah satu ban belakangnya terangkat.

Training Director The Real Driving Centre, Marcell Kurniawan mengatakan, aksi oleng yang dilakukan pengemudi bus dan truk tersebut sangat tidak perlu dilakukan dan membahayakan orang lain.

Baca juga: Banderol SUV Murah Stabil, Kia Sonet Paling Murah

Sebuah video yang menampilkan aksi truk tangki air di Ngawi, Jawa Timur melakukan aksi oleng, viral di media sosial.facebook/kabar ngawi. Sebuah video yang menampilkan aksi truk tangki air di Ngawi, Jawa Timur melakukan aksi oleng, viral di media sosial.
“Mereka mengambil risiko yang enggak perlu yang bisa menyebabkan bahaya bagi dirinya dan orang lain. Bahayanya jelas bisa terbalik kendaraannya,” kata Marcell kepada Kompas.com, Selasa (8/12/2020).

Marcell mengatakan, melakukan aksi tersebut hanya untuk gaya saja dan malah membahayakan, Pengemudi bus dan truk perlu ingat kalau kendaraan yang sedang dikemudikannya bukan mobil yang kecil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kendaraan besar memiliki center of gravity yang tinggi, sehingga lebih mudah terbalik,” ucap Marcell.

Baca juga: Diskon Pajero Sport Tembus Rp 40 Juta, Fortuner Rp 35 Juta

Begitu juga yang dikatakan Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting, Jusri Pulubuhu. Berdasarkan prinsip fisika, semakin tinggi pusat berat, maka makin rentan kestabilannya atau labil.

“Pada saat dia bergerak, ada momentum dan inersia. Ketika momentum terlalu besar dan tidak bisa diakomodasi oleh kendaraan, maka bisa hilang kendali,” kata Jusri kepada Kompas.com.

Sebuah truk bermuatan semen bernomor polisi B 9868 YN terbalik di Jalan Gunung Balong, Lebak Bulus, Cilandak Barat, Jakarta pada Rabu (16/9/2020) pukul 07.00 WIB.Dok. Satpol PP Lebak Bulus Sebuah truk bermuatan semen bernomor polisi B 9868 YN terbalik di Jalan Gunung Balong, Lebak Bulus, Cilandak Barat, Jakarta pada Rabu (16/9/2020) pukul 07.00 WIB.

Hilang kendali di sini mulai dari traksi yang lepas, ataupun kemampuan suspensinya yang tidak mampu menahan berat. Kalau misalnya sistem kendali seperti ban dan suspensi kendaraan tersebut tidak mampu menahan, kendaraan bisa terbalik.

“Jadi ketika dia melakukan oleng dan aman saja, itu bukan gegara dia skillful, tetapi hanya beruntung saja,” kata dia.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.