Ganti Rugi Honda CBR1000RR SP, Harganya Setara Enam Unit Daihatsu Ayla

Kompas.com - 19/11/2020, 16:37 WIB
Daihatsu Ayla Tabrak Honda CBR1000RR instagram.com/layzmotorDaihatsu Ayla Tabrak Honda CBR1000RR

JAKARTA, KOMPAS.com - Belum lama ini, tersebar luas berita soal pengemudi mobil Daihatsu Ayla yang menabrak motor Honda CBR1000RR SP karena saling bersitegang, di Purwokerto, jawa Tengah.

Baca juga: Kasus Ayla Tabrak CBR1000RR, Ingat Lagi Pentingnya Jaga Emosi

Honda CBR1000RR SP sendiri merupakan moge atau sepeda motor sport Honda yang masuk kelas supersport.

Moge ini sempat dijual oleh PT Astra Honda Motor (AHM) dan didatangkan langsung secara CBU atau impor dari Jepang.

Honda CBR1000RR SPIstimewa Honda CBR1000RR SP

Saat ini, beberapa diler Honda, seperti Honda Cengkarang, masih menjual unit CBR1000RR SP. Pada situs resminya, CBR1000RR SP dibanderol Rp 699.000.000 (OTR Jakarta).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apabila dibandingkan dengan Ayla, maka bisa ditukar enam unit Ayla tipe D yang harganya hanya Rp 102.150.000 (OTR Jakarta).

Baca juga: Kado dari Mama, Honda CBR1000RR SP Nyaris Rp 700 Juta

CBR1000RR SP dibekali dengan mesin berkapasitas 1.000 cc, 4-silinder segaris, DOHC, yang mampu hasilkan tenaga hingga 189 tk pada 13.000 rpm dan torsi 116 Nm pada 11.000 rpm.

Tenaganya bahkan hampir tiga kali lipatnya Ayla. Mobil LCGC ini menggunakan mesin berkapasitas 1.000 cc, 3-silinder.

Mesin tersebut mampu menghasilkan tenaga sebesar 64 tk pada 6.000 rpm dan torsi mencapai 86 Nm pada 3.600 rpm.

Honda CBR1000RR-R Fireblade SPHonda North America Honda CBR1000RR-R Fireblade SP

Jaga Emosi

Mengingat besarnya kerugian yang harus ditanggung, inilah pentingnya menjaga emosi di jalan raya.

Karena tidak ada manfaatnya harus bersitegang atau berkelahi sampai menimbulkan kerugian materi.

Baca juga: 4 Motor Sport Saingan Honda CBR1000RR SP

Training Director Safety Defensive Consultant Sony Susmana mengatakan, setiap pengendara harus mengemudi dengan akal sehat, sebab dengan konflik di jalan tidak akan ada untungnya.

“Cari musuh itu paling mudah di jalan raya, tapi masalahnya semua yang ada di jalan raya itu pengemudi bukan petarung," jelas Sony saat dihubungi Kompas.com, Kamis (19/11/2020).

"Jadi kalau ketemu apesnya, lawan yang diajak berantem lebih kuat atau kalah, akhirnya bukan siapa yang menang atau kalah tapi yang jadi korban bisa melaporkan tindakan pidana,” ujar Sony.

tampak badan mobil terlihat penyok setelah terlibat kecelakaan beruntun di Tol Japek.foto Humas Jasa Marga tampak badan mobil terlihat penyok setelah terlibat kecelakaan beruntun di Tol Japek.

Baca juga: Gagal Juara Dunia, Honda Sindir Yamaha dan Ducati

Sony melanjutkan, berkendara itu bukan hanya perihal putar-putar kemudi, tapi juga harus bisa mengontrol emosi.

“Pikirkan resiko terburuk dari akibat salah bereaksi (negatif), karena menyesal kemudian tidak ada gunanya. Jadi pastikan siap tidak hanya secara fisik tapi juga mental,” katanya.

Terakhir, Sony menyarankan untuk menghormati pengguna jalan lain agar terhindar dari konflik.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X