7 Motor Sport dengan Winglet yang Dijual Secara Umum

Kompas.com - 24/09/2020, 18:21 WIB
BMW M 1000 RR BMW MotorradBMW M 1000 RR

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak teknologi pada motor produksi massal yang asalnya dari dunia balap, khususnya MotoGP. Salah satunya adalah winglet, yang belakangan ini mulai banyak digunakan oleh beberapa produsen motor.

Winglet tersebut diaplikasikan pada motor berjenis superbike. Fungsinya sama seperti pada motor MotoGP. Peranti ini membantu memberikan daya tekan (downforce) agar motor tetap mendapatkan traksi secara maksimum.

Baca juga: Piaggio Kembangkan Teknologi Winglet Aktif ala MotoGP buat Skutik

Di MotoGP, tren penggunaan winglet dipopulerkan oleh Ducati. Saat itu, regulasi memaksa tiap pabrikan menggunakan ECU yang seragam yang membatasi beberapa pengaturan elektronik di motor.

Untuk menyiasatinya, Ducati mengandalkan perangkat aerodinamika, seperti winglet. Sempat mendapat cibiran, sekarang semua tim pabrikan juga mengikuti Ducati.

Berikut ini deretan superbike produksi massal yang dibekali dengan winglet:
1. Ducati Panigale V4

Ducati Panigale V4Ducati Ducati Panigale V4

Panigale V4 bisa dibilang menjadi langkah awal Ducati meninggalkan konfigurasi mesin L-Twin yang sudah sangat identik pada pabrikan asal Italia tersebut. Konfigurasi mesin V4 yang digunakan juga sama dengan motor Ducati di MotoGP.

Jika dilihat spesifikasinya, mirip sekali dengan Desmosedici yang diturunkan Ducati di MotoGP, terutama dari sisi mesin.

Mesin ini mampu menghasilkan tenaga maksimal 221 tk di 15.250 rpm dan torsi maksimal 112 Nm pada 11.500 rpm. Sementara bobot keringnya, hanya 172 kg saja.

2. Ducati Superleggera V4

Ducati Superleggera V4Ducati Ducati Superleggera V4

Sukses dengan Panigale V4, Ducati kembali merilis Superleggera V4. Motor ini hampir sepenuhnya dibuat dengan bahan serat karbon, termasuk mesin, knalpot, ban, bahkan swingarm, roda hingga bodi motor.

Berbekal mesin 998 cc, Superleggera V4 mampu mengeluarkan tenaga maksimal sebesar 224 tk untuk versi standar. Ducati hanya memproduksi 500 unit motor ini untuk dijual ke seluruh dunia.

3. Aprilia RSV4 Factory 1100

Aprilia RSV4 Factory 1100Asphaltandrubber.com Aprilia RSV4 Factory 1100

Motor superbike ini sudah dibekali fairing aerodinamis yang lengkap dengan winglet. Tentunya, beberapa komponen serat karbon juga berkontribusi dalam membuat RSV4 Factory 1100 semakin memiliki performa yang luar biasa.

Aprilia RSV4 Factory 1100 menggunakan mesin V4 berkapasitas 1.078 cc, 4-silinder 65 derajat yang mampu menghasilkan tenaga maksimum sebesar 217 tk dengan torsi mencapai 122 Nm.

4. Honda CBR1000RR-R

21 Honda CBR1000RR-R Fireblade SP location 2Honda North America 21 Honda CBR1000RR-R Fireblade SP location 2

RC213V-S adalah replika dari motor MotoGP, RC213V. Tapi, Honda juga memberikan banyak teknologi yang terinspirasi dari kedua motor tersebut pada CBR1000RR-R.

Dengan desain yang aerodinamis dan agresif, motor ini dibekali mesin 4-silinder paling bertenaga dengan konfigurasi yang sama dengan Honda RC213V.

Mesin 999,9 cc, DOHC, 4-silinder segaris mengalami banyak peningkatan dibandingkan generasi sebelumnya. Konfigurasi mesin ini sama persis dengan RC213V. Tenaga maksimalnya mencapai 160 kW pada 14.500 rpm dan torsi maksimal mencapai 113 Nm pada 12.500 rpm.

5. Bimota Tesi H2

Bimota Tesi H2Foto: Visordown Bimota Tesi H2

Bimota Tesi H2 sebenarnya adalah pengembangan dari Kawasaki Ninja H2. Jika diperhatikan bagian bodinya, masih terlihat ciri khas Ninja H2. Tapi, fitur dan gaya berkendara, serta yang lainnya dijamin berbeda.

Bimota merevolusi Ninja H2 dengan aplikasi suspensi depan menggunakan lengan ayun, seperti suspensi belakang. Seolah-olah mesin langsung terhubung dengan lengan ayun depan dan belakang.

Mesin yang digunakan sama seperti Ninja H2, yakni mesin berkapasitas 988 cc, 4-silinder segaris, supercharger, berpendingin cairan. Dapur pacunya menghasilkan tenaga sebesa 231 tk dan torsi hingga 141 Nm.

Bimota Tesi H2 menggunakan banyak material dari aluminium dan serat karbon. Makanya, bobotnya hanya 207 kg, lebih ringan 9 kg dari Ninja H2.

6. Kawasaki Ninja H2R

Sosok Kawasaki Ninja H2RYoutube Sosok Kawasaki Ninja H2R

Kawasaki Ninja H2R sebenarnya tidak termasuk superbike yang legal digunakan di jalan raya, tapi tetap dijual secara umum. Meski tidak ikut bersaing di MotoGP, tapi Ninja H2R ikut mengadopsi penggunaan winglet.

Kawasaki Aerospace Company disebut turut andil dalam mendesain bagian aerodinamika lewat berbagai peranti serat karbon. Fairing membantu memaksimalkan pendinginan. Lekuk desain juga diklaim mempunyai hambatan angin yang kecil, dengan lubang hisap udara di bagian depan.

7. BMW M 1000 RR

BMW M 1000 RRBMW Motorrad BMW M 1000 RR

BMW M 1000 RR atau disebut juga dengan BMW M RR mengambil basis dari S 1000 RR. Tentunya, dengan performa yang jauh lebih tinggi.

Motor ini menjadi seri M pertama untuk roda dua. BMW M RR juga dibekali dengan winglet dari material serat karbon. Begitu pula pada komponen bodi lainnya.

Sebagian bodinya juga disematkan material carbon, termasuk pada winglet. Bobot kotor pun hanya 192 kg. Sementara S 1000 RR, mencapai 204 kg.

Tenaga maksimumnya mencapai 212 tk pada 14.500 rpm dengan torsi puncak 113 Nm di putaran mesin 11.000 rpm.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X