Alasan Kenapa Toilet Bus Bukan untuk BAB

Kompas.com - 28/08/2020, 10:42 WIB
Toilet bus Kompas.com/Fathan RadityasaniToilet bus

JAKARTA, KOMPAS.com – Toilet biasa menjadi fasilitas pada bus antar kota antar provinsi (AKAP) dengan waktu tempuh yang lama. Namun toilet yang ada di kabin bus hanya bisa digunakan untuk buang air kecil saja.

Selain itu, toilet juga baru boleh digunakan saat bus sedang berjalan. Bahkan perusahaan otobus (PO) biasanya mengingatkan penumpan dengan menempel stiker bertuliskan larangan BAB dan hanya digunakan saat bus berjalan.

Bagi penumpang yang ingin buang air besar, harus menunggu bus istirahat atau meminta pengemudi untuk menepi di SPBU. Lalu mengapa tidak boleh buang air besar di toilet bus?

Baca juga: Toyota New Hilux Resmi Meluncur, Harga Mulai Rp 241 Jutaan

toilet dalam busKompas.com/Fathan Radityasani toilet dalam bus

Sales Staff karoseri Tentrem, Dimas Raditya mengatakan, toilet yang ada di kabin bus kebanyakan masih belum memiliki tangki pembuangan, jadi langsung dibuang ke jalanan.

“Sebenarnya bisa disertai dengan septic tank, tapi harus pesanan khusus. Selain itu jarang juga yang memesan untuk memakai septic tank,” kata Dimas kepada Kompas.com, Kamis (27/8/2020).

Walaupun kotorannya akan dibuang ke jalanan, buang air besar di toilet bus tetap dilarang. Karena bukanlah hal yang higenis, bahkan bisa menjadi sumber penyakit jika ada kotoran padat di jalanan.

Baca juga: Honda Melempem karena RC213V Dirancang Hanya untuk Marquez

Export Manager karoseri Laksana, Werry Yulianto mengatakan, dari karoseri memang menyarankan bus untuk memakai septic tank, namun tetap saja tangki tersebut bukan untuk menyimpan kotoran padat.

“Disarankan untuk pakai septic tank. Cuma, banyak yang malas bersihkan jadi enggak mau pasang. Sebenarnya tidak terlalu repot, tinggal dibuka tutup tangki penampungnya saja dan dibilas kalau dibersihkan,” ucap Werry kepada Kompas.com.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X