Mitos atau Fakta, Gonta-ganti Jenis BBM Bisa Merusak Mesin?

Kompas.com - 14/07/2020, 14:22 WIB
Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPetugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Di pasaran tersedia beragam jenis BBM, dari yang punya angka oktan kecil mulai RON 88, sampai yang paling besar RON 98. Mereknya pun bermacam-macam, dari Pertamina, Shell, Total, Vivo, British Petroleum, dan sebagainya.

Setiap orang tentu punya pertimbangan sendiri dalam memilih bahan bakar yang cocok untuk kendaraan kesayangan. Hal ini tentu sah saja, namun yang jadi masalah jika BBM yang digunakan tidak selalu sama.

Tri Yuswidjajanto Zaenuri, ahli konversi energi dari Fakultas Teknik dan Dirgantara Institut Teknologi Bandung, mengatakan, mengisi BBM dengan jenis yang berbeda-beda dapat mempengaruhi performa mesin dalam jangka panjang.

Baca juga: Detail Teknis Pindad Maung 4x4, Mobil Taktis Ringan buat Tempur

Petugas SPBU Shell mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis Shell V-Power ke mobil BMW 520i Luxury saat acara flag-off dari BMW Driving Experience di SPBU Shell, Jalan Gatot Subroto, Menteng Dalam, Jakarta, Senin (12/3/2018). Program BMW Driving Experience merupakan kegiatan untuk menempuh lima kota besar sejauh 900 kilometer dengan mengendarai BMW Seri 5, salah satunya BMW 520i Luxury yang memiliki mesin 4-silinder BMW TwinPower Turbo serta memakai bahan bakar berkualitas.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Petugas SPBU Shell mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis Shell V-Power ke mobil BMW 520i Luxury saat acara flag-off dari BMW Driving Experience di SPBU Shell, Jalan Gatot Subroto, Menteng Dalam, Jakarta, Senin (12/3/2018). Program BMW Driving Experience merupakan kegiatan untuk menempuh lima kota besar sejauh 900 kilometer dengan mengendarai BMW Seri 5, salah satunya BMW 520i Luxury yang memiliki mesin 4-silinder BMW TwinPower Turbo serta memakai bahan bakar berkualitas.

“Meskipun semua merek BBM memenuhi spesifikasi yang ditetapkan Ditjen Migas, kandungan senyawa kimia yang ada di dalam BBM masing-masing merek pasti berbeda,” ujar Yus, dalam diskusi virtual belum lama ini.

Menurutnya, tiap jenis BBM punya campuran senyawa olefin, benzena, serta zat aditif, hingga kandungan deterjen yang berbeda satu sama lain.

Beragam campuran senyawa ini memberikan efek yang berbeda terhadap performa dan karakteristk mesin.

Baca juga: Prabowo Geber Maung, Mobil Taktis 4x4 Garapan Pindad

SPBU Total KONTAN/BAIHAKI SPBU Total

Yus menambahkan, paling kelihatan biasanya terjadi penumpukan kerak yang lebih banyak di ruang bakar saat kita sering mengganti jenis BBM.

Hasilnya konsumsi BBM bisa lebih boros lantaran banyak bahan kabar yang terbuang percuma lantaran tidak sesuai dengan spesifikasi mesin. Selain itu, kadar emisi gas buang yang dihasilkan juga lebih tinggi.

“Pembentukan kerak inilah yang dapat berefek pada karakteristik pengoperasian mesin tersebut, karena performanya bisa turun,” katanya.

“Oleh karena itu gonta-ganti merek BBM sebisa mungkin dihindari untuk menjaga mesin bekerja secara konsisten dan menghindari emisi yang tinggi,” ucap Yus.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X