Pasar Motor Bekas Perlahan Bangkit pada Masa New Normal

Kompas.com - 30/06/2020, 07:42 WIB
Motor bekas yang dijajakan di Talenta Motor, di Palmerah Barat, Jakarta, Rabu (6/11/2019). KOMPAS.com/GilangMotor bekas yang dijajakan di Talenta Motor, di Palmerah Barat, Jakarta, Rabu (6/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 atau virus corona mengganggu jalannya perekonomian. Termasuk juga pada penjualan sepeda motor bekas.

Darwin Danubrata, dari diler motor bekas Songsi Motor, di bilangan Jagakarsa, Jakarta Selatan, mengatakan, saat diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), dilernya terpaksa tutup. Sebab, sudah merupakan anjuran dari pemerintah.

Baca juga: Wacana Ganjil Genap, Rangsang Penjualan Motor Bekas saat Pandemi

"Pas bulan puasa kita tutup, baru buka lagi juga belum lama ini. Secara penjualan, masih belum bagus. Tapi, sekarang masih lebih banyak terjual dibandingkan saat awal-awal pandemi," ujar Darwin, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Ilustrasi motor sport 250 cc di diler motor bekasGridOto.com Ilustrasi motor sport 250 cc di diler motor bekas

Darwin menyebutkan, menurunnya penjualan karena banyak orang yang lebih berhati-hati dalam mengeluarkan uang dalam kondisi yang serba tidak jelas ini. Sebab, tidak ada yang bisa memprediksi bagaimana kondisi perekonomian ke depannya dan kapan pandemi ini akan berakhir.

Yosia Hermanto, dari diler motor bekas Talenta Motor di bilangan Palmerah, Jakarta Selatan, menambahkan, dengan diberlakukannya masa transisi new normal, terjadi peningkatan penjualan. Namun, peningkatannya masih belum bisa dikatakan normal.

Baca juga: Beli Mobil atau Motor Bekas, Berikut 4 Cara Mengecek Keaslian STNK

"Kalau peningkatan sih ada, tapi belum normal seperti sebelum-sebelumnya, yang jelas sudah ada penjualan. Kalau dua bulan kemarin kan penjualan benar-benar parah. Di bulan Juni, mulai ada sedikit peningkatan," kata Yosia.

Menurut Yosia, penjualan motor bekas di tengah pandemi ini masih didominasi oleh skuter matik (skutik). Sedangkan untuk motor sport, sangat jarang ada orang yang mencarinya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X