Imbas Corona, Sopir Bus AKAP Dirumahkan dan Hanya Dapat Rp 600.000 per Bulan

Kompas.com - 19/04/2020, 16:22 WIB
Kru bus AKAP Kompas.com/Fathan RadityasaniKru bus AKAP
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Dengan berkurangnya jumlah perjalanan bus antar kota antar provinsi (AKAP) maupun bus pariwisata selama pandemi corona. Omzet sejumlah perusahaan otobus (PO) pun diklaim mengalami penurunan drastis.

Para pengusaha terpaksa melakukan opsi pemutusan hubungan kerja (PHK), bagi karyawan-karyawannya.

Sedangkan bagi sopir dan kernet untuk sementara dirumahkan hingga waktu yang tidak bisa ditentukan.

Baca juga: Begini Bocoran Tampang Nissan X-Trail Terbaru

bus akapKompas.com/Fathan Radityasani bus akap

“Kalau sopir dan kernet bisa dirumahkan dulu, tapi karyawan kantor tidak bisa, karena kantor harus tetap beroperasi,” ucap Anthony, kepada Kompas.com (19/4/2020).

“Karena status sopir itu kalau di tempat kami adalah pekerja harian lepas. Kalau tidak jalan, ya tidak ada bayaran. Kernet juga sama seperti itu,” katanya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Anthony mengatakan, tidak ada pengurangan honor bagi para sopir dan kernet. Namun selama pandemi, jumlah perjalanan mereka dikurangi dari biasanya.

Baca juga: Murah Meriah, Bikin Suzuki Jimny Terbaru Jadi Katana Lawas

bus akap sumaterakaskus bus akap sumatera

“Kalau di tempat saya ada sekitar 60 sopir dan kernet, biasanya sebulan mereka bisa lakukan 20 trip pulang-pergi (PP). Sekarang mereka digilir, masing-masing jadi 2 trip PP saja sebulan,” ujar Anthony.

“Honor untuk sopir Rp 300.000 per trip, kalau biasanya dikalikan 20 perjalanan, bisa bawa pulang Rp 6 juta. Sekarang cuma 2 trip, berarti Rp 600.000 sebulan. Sementara kernet lebih kecil, sekitar Rp 150.000 per trip,” katanya.

Anthony juga menambahkan, gaji sopir dan kernet tidak ditentukan berdasarkan kelas-kelas bus. Namun ditentukan berdasarkan prestasi dan PO bus yang mempekerjakannya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X