Kompas.com - 26/02/2020, 18:02 WIB
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Produsen otomotif tak bisa berbuat banyak menekan peredaran truk kelebihan muatan atau Over Dimension dan Over Loading ( ODOL) di jalan raya, sebab hal itu tergantung pengusaha.

Aloysius Chrisnoadhi, Direktur Marketing dan After Sales PT UD Astra Motor Indonesia, pemegang merek UD Trucks, mengatakan, pihaknya terus menggalakkan edukasi tapi semua balik kepada operator truk.

"Salah satu edukasi di dalam Extra Mile Challenge 2020 (EMC) itu sebenarnya kita juga memasukkan edukasi ODOL, tapi semua itu balik lagi ke pengusahanya, tapi bahwa kita mengimbau plus minusnya ada di mana kita kasih tahu semua," katanya di Tangerang, Rabu (26/2/2020).

Baca juga: Program Truk ODOL Ditunda Sampai 2023, Ini Kata UD Trucks

Chris mengatakan, alasan pengusaha membebani truk dengan muatan berlebih, yaitu untuk meningkatkan efisiensi. Tapi hal tersebut membawa dampak lain, seperti konsumsi BBM lebih boros dan komponen cepat aus.

"Tidak berarti muatan banyak itu menguntungkan, ada titik-titik tertentu merugikan, misalkan bahan bakar lebih boros, dengan lebih boros emisi juga bermasalah, jadi seperti itu kesadaran, kesadaran harus dilakukan," katanya.

Puluhan truk terendam banjir di depo Tanjung PriokAprtindo Puluhan truk terendam banjir di depo Tanjung Priok

Ernando Demily, Presiden Direktur PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI), juga pernah mengatakan, ODOL terjadi karena alibi operator atau perusahaan ingin meningkatkan produktivitas.

Namun cara yang cukup populer dilakukan tersebut, yakni dengan menambah dimensi dan kapasitas truk cukup berbahaya dan merugikan. Padahal selain ODOL ada cara lain untuk meningkatkan produktivitas.

Baca juga: UD Trucks Cari Sopir Truk Terbaik

"Salah satunya yaitu konektivitas lebih banyak dengan jalan tol. Jika konektivitasnya makin banyak maka ritasi (jumlah ketujuan) makin banyak, dan beban logistik bisa ditekan," katanya belum lama.

Memang jumlah ritasi akan berpengaruh pada jumlah pembelian bahan bakar yang yang bermuara pada ongkos. Karena itu, katanya, untuk menekan hal tersebut, maka harus meningkatkan fuel consumption.

"Jadi hari ini sistem penggajian yang dilakukan teman-teman pengemudi itu sebetulnya tidak terlalu mempertimbangkan itu. Bagaimana mencari produktivitas secara maksimal di luar ODOL itu," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.