Cara Berkendara Seperti Ini Pangkas Usia Kampas Kopling Skutik

Kompas.com - 13/02/2020, 17:12 WIB
Test Ride Honda PCX Listrik dok.AHMTest Ride Honda PCX Listrik
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski tanpa gigi alias matik, tapi kenyataannya skutik juga tetap menggunakan kampas kopling. Secara fungsi, cara kerja sama dengan manual, yakni untuk menyalurkan tenaga yang dikeluarkan dari mesin menuju penggerak roda.

Artinya, dengan penggunaan kampas tersebut, otomatis ada usia pakai juga yang wajib diperhatikan pengendara skutik. Bahkan umur kampas juga bisa lebih pendek bila penggunanya sembarangan saat menggunakannya.

Gofur, Mekanik Astra Motor Center di Jalan Dewi Sartika, menjelaskan ada beberapa kebiasaan buruk yang biasanya tidak disadari pengendara skutik tapi berpotensi membuat kampas kopling cepat aus.

Baca juga: Windshield Skutik, Modal Ekonomis Dongkrak Penampilan

"Menggantungkan rem ketika berkendara, rem belakang ditekan terus setengah, tanpa sadar, sambil motor jalan. Prilaku seperti itu bisa mengurangi umur dari kampas kopling lebih cepat," ujar Gofur kepada Kompas.com, Rabu (12/2/2020).

Perawatan CVT pada motor matikIstimewa Perawatan CVT pada motor matik

Gofor mendeskripsikan situasi tersebut layaknya motor yang digas untuk berjalan, namun ditahan dengan rem. Lama-kelamaan akan membuat kampas aus dan terjadi selip.

Standarnya, usia kampas kopling ganda pada skutik memiliki masa pakai normal antara 24.000 hingga 35.000. Namun itu pula harus dibarengi dengan perawatan yang rutin dan pemakaian yang baik. Bila tidak maka sebelum usia normasl sudah lebih dulu habis.

Baca juga: Fungsi Tonjolan Hitam di Bagian Belakang CVT Skutik Honda

Untuk mengenali kampas kopling yang mulai aus, Gofur menjelaskan sebenarnya bisa dilakukan dengan dua cara, yakni dengan merasakan atau melihat langsung kondisinya.

kampas kopling gandaKompas.com/Fathan Radityasani kampas kopling ganda

"Kalau secara rasa, biasanya mulai getar ketika kampas kopling sudah mulai aus. Pada beberapa kasus, ada perubahan suara di area CVT," ujar Gofur.

"Mengecek kampas kopling skutik lebih gampang, tinggal bongkar CVT sudah terlihat aus atau belum. Kalau pemakaian normal, biasanya antara 24.000 kilometer sampai 35.000 kilometer sudah terjadi keausan pada kampas kopling," kata dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X