Menelaah Faktor Banyaknya Kecelakaan Bus Rem Blong

Kompas.com - 30/12/2019, 08:22 WIB
Situasi paska kejadian kecelakaan beruntun di tol kalikangkung, Sabtu (28/12/2019) malam. KOMPAS.com/istimewaSituasi paska kejadian kecelakaan beruntun di tol kalikangkung, Sabtu (28/12/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan beruntun melibatkan dua bus dan satu mobil Kijang Innova terjadi di Tol Batang-Semarang, Sabtu (28/12/2019) malam. Akibat kecelakaan tersebut dua bus terbakar.

Kecelakaan dipicu Bus Kramat Jati yang diduga mengalami rem blong. Bus itu kemudian hilang kendali dan menabrak bagian belakang bus PJT yang ada di depannya yang sedang melakukan transaksi (tapping).

Ketua Umum Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) Kurnia Lesani Adnan, mengatakan, unsur utama kecelakaan dipastikan karena kecepatan bus yang tidak terkontrol sehingga sulit berhenti.

Proses evakuasi para korban kecelakaan bus Sriwijaya yang jatuh ke jurang ketika melintas di Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Tengah , kota Pagaralam, Sumatera Selatan.HANDOUT/SAR PALEMBANG Proses evakuasi para korban kecelakaan bus Sriwijaya yang jatuh ke jurang ketika melintas di Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Tengah , kota Pagaralam, Sumatera Selatan.

Baca juga: Tabrakan Beruntun Sebabkan Bus Terbakar Ini Kata IPOMI

"Saya bisa salah. Tapi unsur pertamanya speeding, sehingga pada saat melakukan pengereman, rem tersebut tidak bisa menahan kendaraan dengan maksimal karena ada gaya dorong," katanya kepada Kompas.com, Minggu (29/12/2019).

Karena itu katanya, kematangan sopir sangat berpengaruh di jalan raya. Bukan hanya soal kualitas mengemudi tapi juga soal penguasaan teknis kendaraan, hingga kedewasaan mengontrol emosi.

"Ini juga pengalaman sopir dengan kendaraan yang dibawa, kemudian sikap dia terhadap medan yang dihadapi, ini yang kebanyakan dihadapi para pengemudi. Tapi ya emosionalnya, rasionalnya juga kadang terlewat," katanya.

Foto karya Kristianto Purnomo berjudul Kecelakaan Bus Asli Prima meraih juara II kategori spot news di ajang Anugerah Pewarta Foto Indonesia 2019. Foto di ambil pada Minggu (13/01/2019) menampilkan korban kecelakaan antara Bus Asli Prima dan sebuah truk.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Foto karya Kristianto Purnomo berjudul Kecelakaan Bus Asli Prima meraih juara II kategori spot news di ajang Anugerah Pewarta Foto Indonesia 2019. Foto di ambil pada Minggu (13/01/2019) menampilkan korban kecelakaan antara Bus Asli Prima dan sebuah truk.

Bukan Cuma Sopir

Meski begitu kata Kurnia, jika yang dicurigai adalah rem blong maka kesalahan seperti itu tidak bisa hanya dibebankan pada sopir karena ada pihak yang juga bertanggung jawab yaitu manajemen perusahaan.

"Jadi bukan sekedar teknis (rem), saya menyebutnya human factor, karena selain ada pengemudi ada juga manajemen yang tidak memberikan product knowledge kepada para pekerja mereka," katanya.

Baca juga: Kecelakaan Bus Sriwijaya di Pagar Alam, Uji Kir Jadi Sorotan

Manajemen yang dimaksud bisa tim operasional, tim teknis, sampai top level. Manajemen kata dia, bertugas memastikan bahwa sopir punya kemampuan mengemudi yang lihai tapi juga membawa bus yang sehat.

Puluhan bus terbakar di terminal Pondok Cabe, Tanggerang Selatan, Jumat (27/9/2019)KOMPAS.COM/WALDA MARISON Puluhan bus terbakar di terminal Pondok Cabe, Tanggerang Selatan, Jumat (27/9/2019)

"Saya tidak setuju sopir disalahkan. Karena maaf, buat sopir itu masalah perut, pasti jalan, tapi kalau manajemennya paham, sebagai operator yang mengerti pasti mobil (bus) yang kurang layak tidak bakal dikasih jalan berat," katanya.

Pria yang juga menjabat Presiden Direktur Perusahaan Otobus SAN Putra Sejahtera atau PO SAN, itu mengatakan, ada beberapa perusahaan yang kurang sadar mengenai pentingnya perawatan kendaraan.

"Bukanya tidak dirawat, kalau perawatan pasati dilakukan hanya saja kurang kesadaran (aware). Maksudnya adalah, kadang melihat sparepart itu sekadar yang bisa pakai tapi mengenyampingkan kualitas," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X