Berminat Membeli Mobil Bekas, Ini yang Perlu Diperhatikan

Kompas.com - 28/12/2019, 08:42 WIB
Kolong tol Becakayu dijadikan tempat berjualan mobil bekas, Jakarta Timur, Senin (11/2/2019) KOMPAS.com/ Ryana AryaditaKolong tol Becakayu dijadikan tempat berjualan mobil bekas, Jakarta Timur, Senin (11/2/2019)
Penulis Ari Purnomo
|

SOLO, KOMPAS.com- Membeli mobil masih menjadi impian sebagian besar warga Indonesia. Walau bagaimanapun, mobil masih tergolong barang mewah. Masalahnya, tidak setiap orang mampu membeli mobil baru.

Membeli mobil bekas pun tidak mengapa asalkan bisa mendapatkan kendaraan dengan kondisi bagus. Untuk urusan itu, diperlukan keahlian dalam melakukan pengecekan kondisi mobil.

Mulai dari kondisi mesin, kaki-kaki, eksterior, maupun interiornya. Berikut ada beberapa hal yang bisa menjadi pertimbangan saat anda ingin membeli mobil bekas.

Baca juga: Harga Datsun Go dan Go+ Seken Mulai Rp 65 Jutaan

Buku Kepemilikan Kendaraan Bermotor.KompasOtomotif-Donny Apriliananda Buku Kepemilikan Kendaraan Bermotor.

Kelengkapan surat-surat

Kelengkapan surat-surat menjadi hal utama saat anda ingin membeli mobil. Kelengkapan surat seperti STNK maupun BPKB ini menjadi jaminan kalau mobil tersebut adalah mobil resmi.

Hal ini juga menghindari jika nantinya terjadi apa-apa. Maka dari itu, sebelum membeli anda sebaiknya melakukan pengecekan surat-surat tersebut.

Baca juga: Diskon Mobil Murah Akhir Tahun, Tembus Rp 15 Juta

Pengecekan ini termasuk juga mencocokan data pada surat tersebut dengan kondisi mobil. Termasuk juga nomor rangka dan juga mesinnya.

Setiap angka maupun huruf pada nomor rangka maupun mesin harus cocok atau sama dengan yang ada pada surat.

Seorang pengunjung melihat deretan mobil bekas yang dipajang di bursa mobil Sriwedari, Solo, Jawa Tengah (Jateng), Minggu (15/12/2019).Ari Purnomo Seorang pengunjung melihat deretan mobil bekas yang dipajang di bursa mobil Sriwedari, Solo, Jawa Tengah (Jateng), Minggu (15/12/2019).

Kondisi bodi

Supervisor CARfix area Jateng dan DIY, Natalis Yogo Asmoro, menjelaskan, pengecekan bodi mobil sangat perlu dilakukan. Upaya ini dilakukan untuk memastikan apakah mobil tersebut catnya masih asli atau sudah ada perbaikan karena kecelakaan.

“Kemudian perhatikan juga pilar-pilarnya, apakah masih dalam kondisi baik atau sudah bekas kecelakaan. Kondisi ini bisa dilihat dari presisi atau tidak setiap bagiannya,” terangnya saat dihubungi KOMPAS.com, Jumat (27/12/2019).

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X