5 Kejadian Unik di Tol Layang Jakarta-Cikampek sejak Dibuka

Kompas.com - 23/12/2019, 10:18 WIB
Honda Prospect Motor menggelar uji coba berkendara di jalan tol layang menggunakan Honda CR-V HPMHonda Prospect Motor menggelar uji coba berkendara di jalan tol layang menggunakan Honda CR-V
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Tol Jakarta-Cikampek II Elevated pada Kamis (12/12/2019). Tiga hari setelahnya, tol dibuka untuk umum pada Minggu (15/12/2019).

PT Jasa Marga (Persero) Tbk menyatakan, pada tahap awal jalan tol tersebut bisa beroperasi tanpa tarif atau gratis. Paling tidak selama periode libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

Jokowi memprediksi, adanya jalan layang bebas hambatan ini dapat mengurangi keacetan hingga 30 persen khususnya ketika periode akhir tahun.

Namun, karena tol tidak memiliki gerbang masuk dan keluar di tengah jalan, serta tidak memiliki rest area dan tempat pengisian bahan bakar.

Beberapa pengendara mengalami kendala, apalagi bagi yang abai terhadap berbagai aturan yang diterapkan di sana.

Berikut beberapa kejadian unik di Tol Layang Jakarta-Cikampek sejak pertama kali dibuka untuk umum:

Baca juga: Terlalu Padat, Akses Tol Layang Jakarta-Cikampek Akan Dibatasi

Macet di Tol Layang Jakarta-CikampekHandsout Macet di Tol Layang Jakarta-Cikampek

1. Mobil Overheat Jadi Penyebab Kemacetan Panjang

Kepala Subdirektorat Penegakan Hukum Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol Fahri Siregar menyebutkan, terdapat minibus yang overheat di ruas Tol Layang Jakarta-Cikampek sehingga jalan mengalami hambatan.

"Kejadian ini sekitar jam 11.30 WIB. Minibus yang overheat itu di jalur kanan, dia mencoba menepi ke bahu jalan. Otomatis, karena posisinya tersebut, kendaraan di belakang ikut terhambat," katanya kepada Kompas.com, Sabtu (21/12/2019).

Peristiwa tersebut terjadi di Kilometer 22-23 ruas Tol Layang arah Cikampek. Namun, Fahri mengklaim, pemindahan kendaraan ke bahu jalan tidak memakan waktu sampai satu jam.

"Kendaraan juga masih bisa jalan, tapi padat. Sebab, sejak pagi banyak yang mau mencoba tol elevated ini," ujar dia.

Tol Layang Jakarta-Cikampek Tol Layang Jakarta-Cikampek

2. Pengendara Pipis Sembarangan di Bahu Jalan

Jelang libur Natal dan Tahun Baru 2020, jalan tol layang Jakarta-Cikampek sepanjang 36,4 kilometer dipadati kendaraan pribadi. Pengendara disebut antusias untuk segera mencoba tol layang terpanjang di Indonesia itu.

Menariknya, karena tol layang tidak memiliki rest area, sejumah orang malah ada yang buang air kecil di tengah-tengah jalan akibat tak sanggup menahan rasa buang air kecil karena kemacetan.

"Oleh sebab itu, penting untuk pengguna layang Japek melakukan persiapan, termasuk buang air kecil sebelum berangkat. Karena kita baru bisa ketemu rest area saat turun tol layang, tepatnya di Km 57 sekitar daerah Karawang atau 5-10 menit usai tol layang," kata Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Djoko Setijowarno.

Petugas Traffic Accident Analysis (TAA) Polda Jabar melakukan olah TKP kecelakaan beruntun di KM 91 Tol Cipularang, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019). Olah TKP tersebut dilakukan untuk mengetahui penyebab kecelakaan beruntun yang melibatkan 21 kendaraan dan menyebabkan 8 orang tewas pada Senin kemarin.ANTARA FOTO/RAISAN AL FARISI Petugas Traffic Accident Analysis (TAA) Polda Jabar melakukan olah TKP kecelakaan beruntun di KM 91 Tol Cipularang, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (3/9/2019). Olah TKP tersebut dilakukan untuk mengetahui penyebab kecelakaan beruntun yang melibatkan 21 kendaraan dan menyebabkan 8 orang tewas pada Senin kemarin.

3. Terjadi Kecelakaan Beruntun

Kecelakaan beruntun terjadi di tol layang, tepatnya di Kilometer 27 pada Minggu (22/12/2019) sekitar pukul 09.00 WIB.

Meski tidak menimbulkan korban, sebagaimana dikutip Kompas.id, kejadian ini mengakibatkan arus lalu lintas di ruas tol menjadi tersendat.

Menurut informasi dari petugas patroli jalan raya, kecelakaan disebabkan pengendara kurang mengantisipasi laju kendaraan sehingga tidak bisa mengantisipasi dan menabrak bagian belakang mobil yang ada di depannya.

Baca juga: Kecelakaan Beruntun Perdana Terjadi di Tol Layang Jakarta-Cikampek

”Hingga saat ini, kami masih memonitor kejadian tersebut,” kata Kepala Departemen Komunikasi Perusahaan PT Jasa Marga (Persero) Tbk Faiza Riani.

Semantara itu, untuk mengurai kepadatan di sepanjang ruas tol layang Japek II, Jasa Marga bersama kepolisian kembali memberlakukan rekayasa lawan arus, yakni di Km 47 sampai Km 61 Tol Japek arah Cikampek.

Tol Layang Jakarta-CikampekTol Layang Jakarta-Cikampek Tol Layang Jakarta-Cikampek

4. Organda Protes Bus Dilarang Melintas Tol Layang Jakarta-Cikampek

Pada kesempatan terpisah, Organisasi Angkutan Darat (Organda) memprotes kebijakan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) yang melarang bus dan truk melewati tol Jakarta-Cikampek II elevated atau tol layang.

Ketua Bidang Angkutan Penumpang DPP Organda Kurnia Lesani Adnan menyatakan, bus yang merupakan angkutan masal seharusnya diberikan prioritas untuk memanfaatkan tol ini.

"Kebijakan yang seperti ini sama halnya seperti mendorong masyarakat menggunakan kendaraan pribadi," katanya.

Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Tol Jakarta-Cikampek II ElevatedANTARA/Risky Andrianto Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Tol Jakarta-Cikampek II Elevated

5. Tol Disebut Bergelombang dan Tidak Aman Dilintasi

Sesaat usai diresmikan, banyak yang menganggap tol layang tidak laik digunakan karena konstruksi jalannya begitu bergelombang atau ekstrem. Hal itu menimbulkan dugaan akan faktor keselamatan dan keamanan ketika dilintasi.

Hal tersebut didapati setelah publik melihat foto kondisi Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Tol Jakarta-Cikampek II Elevated di media sosial.

Kepala Biro Komunikasi Publik Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Endra S Atmawidjaja menjelaskan, pembangunan tol ini termasuk proyek yang paling kompleks. Sebab, terletak di jalur paling vital nadi ekonomi Indonesia yang melayani kawasan permukiman dan industri.

Menurut catatan Endra, proyek tol yang konsesinya dimiliki PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek (JJC) ini dikerjakan dalam waktu 34 bulan dengan windows time yang sempit.

Baca juga: Viral Foto Tol Layang Cikampek Bergelombang, Ini Penjelasannya

Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Tol Jakarta-Cikampek II ElevatedANTARA FOTO/Risky Andrianto Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Tol Jakarta-Cikampek II Elevated

"Selain itu, dilaksanakan bersamaan dengan pembangunan infrastruktur lain, yaitu Kereta Ringan atau Light Rail Transit (LRT) Jabodebek dan Kereta Cepat Jakarta-Bandung," terang Endra.

Posisi struktur Tol Layang Jakarta-Cikampek ini didesain seoptimum mungkin, tetapi tetap memenuhi standar geometrik.

Hal ini bertujuan agar dimensi fondasi dan pier atau tiang tidak terlalu besar, mengingat ruang yang tersedia di median jalan tol eksisting di bawahnya terbatas.

Ketinggian rata-rata jalan tol layang ini mencapai 7 sampai 8 meter dari elevasi Jalan Tol Jakarta-Cikampek eksisting, tetapi terdapat penyesuaian ketinggian di beberapa titik pada perlintasan dengan jalan lokal dan jalan tol eksisting.

"Demikian halnya dengan alinyemen vertikal jalan tol ini telah didesain memenuhi persyaratan geometrik dan keselamatan jalan dengan desain kecepatan rencana 60-80 kilometer per jam," ujar Endra.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X