Masuk Musim Hujan, Hati-hati Bodi Mobil Jadi Kusam

Kompas.com - 04/11/2019, 18:01 WIB
Test Drive Daihatsu Tanto di Fuji Speedway Test Drive Daihatsu Tanto di Fuji Speedway
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan sudah mulai menguyur beberapa wilayah di DKI Jakarta, bahkan diprediksi intensitasnya akan lebih sering saat mendekati akhir tahun nanti.

Khusus pemilik mobil, hal ini pun wajib menjadi perhatian, terutama dalam hal perawatan. Untuk menjaga kilau pada bodi mobil, cara paling sederhana yang bisa dilakukan adalah dengan rajin mencuci mobil.

"Sebenarnya mudah, paling standar yang bisa dilakukan jangan malas cuci mobil. Meski nanti tiap hari hujan lebat, minimal dalam satu minggu mobil yang kita gunakan harus dicuci, hal ini penting untuk menjaga warna bodi," ujar Service Parts Division Head PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Anjar Rosjadi, saat dihubungi Kompas.com, beberapa hari lalu.

Baca juga: Ini Bahaya Tersembunyi Berkendara di Musim Hujan

Menurut Anjar, bodi mobil yang kerap tergujur hujan berpotensi membuat warnanya menjadi kusam. Hal ini lantaran air hujan memiliki kandungan zat asam yang buruk bila didiamkan terlalu lama pada bodi.

Muncul sistem cuci mobil yang disebut cuci mobil tanpa sentuh alias touchless.KOMPAS.com/Gilang Muncul sistem cuci mobil yang disebut cuci mobil tanpa sentuh alias touchless.

Apalagi bila sampai air hujan terseut mengering dengan sendirinya di bodi mobil. Kondisi tersebut akan membuat bodi rawan dengan bercak dan potensi timbulnya jamur makin besar.

Bila sudah demikian, akan sulit untuk menghilangkannya. Pemilik mobil perlu melakukan perawatan khusus di salon mobil yang secara dana jumlahnya tidak murah dibandingkan melakukan perawatan sendiri.

Baca juga: Mulai Musim Hujan, Begini Cara Gampang Cek Kondisi Karet Wiper

"Minimal bila saat pagi atau siang diguyur hujan, sampai rumah itu mobil bisa dibilas dengan air bersih. Tapi jangan langsung, biarkan sebentar agar mobil dingin, setelah itu lalu dikeringkan saja," kata Anjar.

Kaki-kaki

Tidak hanya bodi, Anjar menganjurkan pemilik mobil mencari tempat cuci yang memiliki fasilitas hidrolik. Dengan begitu, saat mobil di cuci, sektor kaki-kaki dan kolong mobil juga bisa sekaligus dibersihkan.

Cuci mobil bagian kolong dengan hidrolik Cuci mobil bagian kolong dengan hidrolik

Hal ini tidak kalah penting, karena umumnya saat musim hujan, atau ketika mobil kerap melewati genangan air, akan banyak pasir dan debu yang ikut masuk ke area roda dan kolong mobil.

Dikhawatirkan bila menumpuk akan menyebabkan masalah ke depannya, seperti merusak sil sokbreker, atau masuk ke sela-sela kampas rem.

Baca juga: Mulai Musim Hujan, Pemilik Mobil Wajib Perhatikan Ini

"Kalau ada hidrolik akan lebih bagus, kolong dan bagian roda mobil bisa dibersihkan dari debu atau pasir yang ikut saat hujan. Bila banyak menumpuk bisa rawan juga untuk mobil, ini lebih untuk mencegah saja," ujar Anjar.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X