Cara Kerja WIM, Alat Anti Truk ODOL di Jalan Tol

Kompas.com - 24/09/2019, 12:41 WIB
Ratusan kendaraan niaga terjaring operasi ODOL di Cipularang Ratusan kendaraan niaga terjaring operasi ODOL di Cipularang
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) bersama PT Jasa Marga bakal menindak tegas truk yang melebihi kapasitas atau Over Dimension dan Overload ( ODOL) di ruas jalan tol.

Menteri Perhubungan Budi Karya berharap, mulai tahun depan kendaraan sejenis tidak lagi terlihat di jalan tol. Sebab, bagi truk yang masih saja melanggar akan langsung dikeluarkan dari jalan itu.

"Tahun 2020 sudah ada kejelasan terkait ODOL di jalan tol , berarti kita memberikan waktu dua tahun (kepada pemilik truk dan barang sejak 2018). Kalau sekarang kita berikan peringatan, ke depan kalau melanggar mereka harus keluar jalan tol," ujar Budi dalam keterangan resminya, Selasa (24/9/2019).

Baca juga: Pemerintah Mulai Serius Habisi Truk ODOL yang Obesitas

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau ujicoba bersama dengan PT Jasa Marga, Ditjen Hubdat dan Kepolisian di jembatan timbang Weigh-In-Motion (WIM) di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 9 pada Minggu (22/9/2019)DOKUMENTASI KEMENHUB Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau ujicoba bersama dengan PT Jasa Marga, Ditjen Hubdat dan Kepolisian di jembatan timbang Weigh-In-Motion (WIM) di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 9 pada Minggu (22/9/2019)

Guna menjalankannya, akan ada beberapa instrumen yang akan diterapkan dalam waktu dekat, satu di antaranya adalah jembatan timbang Weight In Motion (WIM).

Alat yang bakal disebar di beberapa ruas tol ini mampu mendeteksi batas berat atau muatan suatu kendaraan dengan cara dilewati secara manual, mirip seperti timbangan.

Jika ternyata beratnya lewat dari batas atau dinyatakan overload, truk bakal dialihkan untuk menurunkan bebannya atau langsung keluar tol melalui pintu yang disediakan.

Baca juga: Truk ODOL di Tol Bisa Kena Tilang Elektronik?

GM PT Jasamarga Cabang Purbaleunyi Dwi Winarsa dan Kanit I PJR Polda Jawa Barat Iptu Otong Rustandi tengah menempelkan stiker over dimension over load (ODOL) pada kendaraan logistik, Kamis (12/9/2019).Dokumentasi Jasa Marga GM PT Jasamarga Cabang Purbaleunyi Dwi Winarsa dan Kanit I PJR Polda Jawa Barat Iptu Otong Rustandi tengah menempelkan stiker over dimension over load (ODOL) pada kendaraan logistik, Kamis (12/9/2019).

"Penanganannya jadi jauh lebih mudah dibandingkan petugas harus turun langsung ke lapangan untuk mengecek satu persatu kendaran berat itu," kata Direktur Utama Jasa Marga Dessy Ariyani beberapa waktu lalu.

Budi melanjutkan, saat ini Kemenhub telah melakukan penertiban truk menggunakan WIM sebanyak tiga kali dalam satu minggu. Dengannya, diklaim jumlah kendaraan ODOL di jalan tol mulai menurun dari semula sekitar 70 persen, kini menyusut hingga 40 persen.

Aktivitas pengecekan kendaraan logistik di Tol Purbaluenyi KM 120 Ruas Cipularang. Pengecekan ini dalam rangka operasi over dimension over load (ODOL) yang dilakukan oleh PT Jasamarga Cabang Purbaleunyi,  Dinas Perhubungan Provinsi Jabar, Dinas Perhubungan Kabupaten Bandung Barat, Balai Pengelola Transportasi Darat Kementerian Perhubungan, dan Satlantas Polres Purwakarta, Kamis (12/9/2019).KOMPAS.com/HILDA B ALEXANDER Aktivitas pengecekan kendaraan logistik di Tol Purbaluenyi KM 120 Ruas Cipularang. Pengecekan ini dalam rangka operasi over dimension over load (ODOL) yang dilakukan oleh PT Jasamarga Cabang Purbaleunyi, Dinas Perhubungan Provinsi Jabar, Dinas Perhubungan Kabupaten Bandung Barat, Balai Pengelola Transportasi Darat Kementerian Perhubungan, dan Satlantas Polres Purwakarta, Kamis (12/9/2019).

Tidak hanya itu, guna memperketat sistem pengawasan, PT Jasa Marga bersama Ditlantas Polda Metro Jaya akan memasang kamera pendeteksi truk ODOL di ruas tol Jabodetabek pada akhir 2019.

"Nanti itu dengan rekaman saja sudah diketahui kalau ada truk ODOL. Mereka harus menyingkir dari jalan, jadi prosesnya lebih cepat," kata Budi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X