Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
M Wahab S
Pengamat F1 dan Otomotif Nasional

Komentator F1, penulis lepas, founder Forum Komunikasi Klub dan Komunitas Otomotif Indonesia (FK3O), Manager Operasional Shop & Drive PT Astra otoparts Tbk (1999 - 2001), General Manager PT Artha Puncak Semesta Indonesia. Akun twitter : @emwees.

kolom

F1: Mengapa Kita Kalah dari Vietnam?

Kompas.com - 25/01/2019, 10:09 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Jakarta, KOMPAS.com — Ketika beredar informasi bahwa pergelaran F1 akan diselenggarakan di sirkuit jalan raya Hanoi, Vietnam, mulai musim balap 2020, beberapa orang bereaksi sama atau serupa, mengapa tidak di Indonesia? Mengapa kita kalah bersaing menjadi tuan rumah dibanding Vietnam?

Apabila kalah cepat dengan Malaysia atau Singapora, yang memang sudah berhasil jadi host, atau mungkin dengan Thailand kok rasanya masih lebih bisa diterima dibanding kalau kalah dengan Vietnam.

Menurut saya, wajar saja pemikiran tersebut muncul, saya pun termasuk yang agak iri dengan situasi ini.

Baca juga: Indonesia Mau Punya Sirkuit MotoGP di Lombok?

Situasi yang berbeda melatarbelakangi terjadinya pergelaran ini, misal Malaysia yang menjadi tuan rumah pertama kali di musim balap 1999.

Sirkuit Sepang Tidak lagi gelar F1 di 2018motorsport.com Sirkuit Sepang Tidak lagi gelar F1 di 2018

Pemerintah

Gelaran tersebut sangat didukung pemerintahnya di bawah Perdana Menteri Mahatir dengan menyediakan sirkuit modern yang berdekatan dengan pusat pemerintahan Putra Jaya dan Kuala Lumpur International Airport.

Langkah-langkah penunjang seperti membuat kesepakatan dengan pemilik tim Sauber, Peter Sauber, melibatkan state oil company Petronas, yang tentunya bertujuan untuk menempatkan negara Malaysia menjadi lebih “dilihat dunia”.

Baca juga: Pengelola Sirkuit Sentul Segera Bertemu Dorna

Contoh sederhana, 20 tahun lalu tidak banyak orang tahu tentang Petronas. Tetapi sekarang semua orang tahu Petronas, apalagi mereka mensponsori dengan biaya yang tidak murah tim juara dunia F1 dalam lima tahun terakhir.

Suasana GP Singapura di Sirkuit Marina Bay.Getty Images via Al-Jazeera Suasana GP Singapura di Sirkuit Marina Bay.

Pengusaha properti

Grand Prix F1 Singapore yang dimulai musim 2008 mempunyai cerita berbeda. Kali ini peran pengusaha properti lokal kelahiran Sabah Malaysia, Ong Beng Seng, lebih dominan.

Pemerintah Singapura sangat mendukung langkah yang dilakukan Ong Beng Seng dengan menyediakan jalan raya di Marina Bay sebagai lokasi balapan serta mengukir sejarah sebagai lokasi balap malam F1 pertama kalinya.

Sebuah langkah brilian mengingat Singapura tidak memiliki lahan yang luas dan saat itu pemerintah ingin peran sektor pariwisata lebih ditingkatkan untuk menjadikan Singapura tetap menarik di kawasan Asia Tenggara.

Dahulu, lokasi terdekat orang Indonesia bila ingin berbelanja barang branded adalah Singapura. Namun, dengan menjamurnya perbelanjaan kelas atas di Indonesia, hampir semua top branded ada di Indonesia (Jakarta) sehingga banyak warga Indonesia sebagai kontributor pelancong terbesar enggan ke Singapura lagi.

Pemandangan tampak atas tempat berlangsungnya GP Singapura dari Swisshotel Stanford. GP Singapura akan berlangsung 20-22 September.AFP PHOTO/ROSLAN RAHMAN Pemandangan tampak atas tempat berlangsungnya GP Singapura dari Swisshotel Stanford. GP Singapura akan berlangsung 20-22 September.

Bersamaan dengan itu, mereka membuka Singapore Flyer, Universal Studio Singapore, dan juga hotel mewah dengan kapasitas 2.000-an kamar serta dilengkapi dengan Casino. Tentu saja langkah tersebut merangsang kunjungan wisata dan tentunya berefek kepada impulse buying yang membuat Singapura sebagai lokasi belanja tetap terjaga.

Malaysia dan Singapura telah mendapatkan apa yang mereka inginkan di mata dunia dan kedua seri grand prix tersebut lahir di bawah Formula One Management (FOM) milik Bernie Ecclestone. Lantas bagaimana dengan Vietnam sebagai penyelenggara baru pertama ditunjuk sejak F1 diambil alih Liberty Media?

Rp 608 miliar

Ada sedikit kemiripan dengan cara F1 Singapore, bedanya ada penyesuaian secara stategis yang lebih memudahkan dan mempercepat proses.

Kali ini VinGroup, sebuah perusahaan yang dimiliki konglomerat Vietnam, Pham Nhat Vuong, menjadi pihak yang paling berperan dalam negosiasi dan terpilihnya Vietnam untuk menyelenggarakan F1.

Peta Sirkuit F1 Hanoi , Vietnamautosport Peta Sirkuit F1 Hanoi , Vietnam

 

Dimulai musim balap 2020 sampai delapan musim ke depan dengan opsi perpanjangan, dengan mengucurkan modal awal 1 triliun dong atau sekitar Rp 608 miliar. 

Kendati memiliki area yang sangat luas untuk membangun sebuah sirkuit modern baru, mereka lebih memilih opsi untuk membuat balapan di sirkuit jalan raya dan juga malam hari, sama seperti di Singapura.

Dari sisi penyelenggara lokal tentu biaya membuat sirkuit serta pemeliharaannya akan lebih mahal dibandingkan dengan membuat sirkuit jalan raya sebagai arena balap.

Mereka cukup menyediakan beberapa bangunan permanen, seperti pit building, tower dan main grand stand, dan sisanya adalah bangunan tidak permanen, bahkan aspal trek jalan raya akan menjadi tanggung jawab pemerintah setempat. Cara seperti ini diperkirakan bisa menghemat 40 persen biaya dalam 10 tahun penyelenggaraan di luar biaya membangun sirkuit permanen.

Desain salah satu tikungan Sirkuit Hanoi, Vietnamautosport Desain salah satu tikungan Sirkuit Hanoi, Vietnam

Biaya

Balapan malam hari pasti bukan pilihan penyelenggara lokal karena biaya pasti lebih tinggi, itu lebih karena alasan kenyamanan penonton di Eropa dan Amerika berkaitan dengan jam tayang siaran langsung.

Menurut gosip yang berkembang, mereka diberikan waktu penyelenggaraan awal April, dibuat tidak terlalu dekat dengan GP Singapore (September). Alasannya, penerangan di sirkuit pada malam hari yang digelar di Vietnam dilakukan dengan menyewa dari penyelenggara GP Singapore dan perlu 1-2 bulan persiapan.

Indonesia

Belajar dari apa yang dilakukan Malaysian GP serta Singapore GP, mengapa Indonesia tidak bisa berbuat banyak untuk menjadi tuan rumah balapan Formula 1?

Suasana lomba balap Formula 1 di Sirkuit Marina Bay, Singapura, 16 September 2018. AFP/MANAN VATSYAYANA Suasana lomba balap Formula 1 di Sirkuit Marina Bay, Singapura, 16 September 2018.

Logikanya, apa yang dilakukan Vietnam adalah sesuatu yang bisa dilakukan di negara kita. Sangat tidak masuk akal kita berharap swasta akan membangun sirkuit permanen, karena pasti kurang seksi secara bisnis akibat pengembalian modal yang cukup lama.

Peran pemerintah untuk membangun sepertinya lebih tidak masuk akal dengan situasi seperti sekarang ini. Peran pengusaha hotel, restoran, transportasi dan lainnya dirasa cukup bisa mendukung penyelenggaraan event kelas dunia.Tinggal sekarang siapa penguasaha atau konsorsium di Indonesia yang mau dan mampu untuk menjadi pionir seperti peran Ong Beng Seng dan Pham Nhat Vuong.

Untung Rp 280 miliar

Tidak perlu membuat sirkuit baru, rasanya sirkuit jalan raya paling cocok untuk ditindak lanjuti dan lokasi tentu dicari yang mempunyai pengaruh bisnis yang luas seperti Jakarta atau Surabaya.

Pebalap Mercedes Lewis Hamilton memacu mobilnya di depan rekan setimnya Valtteri Bottas, pebalap Ferrari Kimi Raikkonen dan pebalap Red Bull Max Verstappen saat menjalani balapan Formula 1 (F1) GP Jerman yang berlangsung di Hockenheimring, Hockenheim, Jerman, Minggu (22/7/2018). Kemenangan diraih pebalap Mercedes Lewis Hamilton secara dramatis setelah mengawali balapan dari urutan ke-14.AFP PHOTO/ANDREJ ISAKOVIC Pebalap Mercedes Lewis Hamilton memacu mobilnya di depan rekan setimnya Valtteri Bottas, pebalap Ferrari Kimi Raikkonen dan pebalap Red Bull Max Verstappen saat menjalani balapan Formula 1 (F1) GP Jerman yang berlangsung di Hockenheimring, Hockenheim, Jerman, Minggu (22/7/2018). Kemenangan diraih pebalap Mercedes Lewis Hamilton secara dramatis setelah mengawali balapan dari urutan ke-14.

Mengutip berita yang saya baca di koran lokal Singapura, mereka masih meraup untung sekitar 20 juta dolar AS atau sekitar Rp 280 miliar dalam penyelenggaraan F1 musim 2011.

Sepertinya saya masih harus bermimpi ada grand stand dan start finish area di depan lapangan IRTI. Tikungan 1 hairpin di dekat gambir, kemudian melewati depan kantor Gubernur DKI belok kiri di jalan Sabang dan berkelak-kelok menuju bundaran HI, lalu kembali menuju area Monas dengan berbelok di depan patung Arjuna Wiwaha.

Sebuah sirkuit jalan raya dengan latar belakang Monumen Nasional dengan sinar lampu yang sangat indah.

Pengunjung dengan latar belakang Tugu Monas di malam hari, Jumnat (15/6/2018).KOMPAS.com/SILVITA AGMASARI Pengunjung dengan latar belakang Tugu Monas di malam hari, Jumnat (15/6/2018).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.