Tukang Ojek Pengawal Ambulans, Kerap Dimaki Pengendara Lain

Kompas.com - 12/10/2017, 14:44 WIB
|
EditorAzwar Ferdian

Jakarta, Kompas Otomotif - Ramai soal rotator dan sirene yang disalah gunakan membuat masyarakat membenci aksesori ini. Namun ternyata tidak semua pengguna jalan raya memahami apa fungsi rotator dan sirene ini pada kendaraan yang memang memiliki hak untuk diutamakan.

Salah satunya kasus ambulans di Medan, Sumatera Utara beberapa waktu lalu. Miris melihat perlakuan pengendara dan pengguna di jalan raya terhadap ambulans membuat beberapa biker bersimpati untuk menolong.

Ternyata pengendara motor ini tergabung dalam sebuah gerakan sosial dengan nama Indonesia Escorting Ambulance. Salah satu anggotanya, Steven Willy Andry yang berdomisili di Medan, Sumatera Utara, mengaku dirinya ikut pengawalan ambulans ini karena tergerak hatinya melihat perlakuan terhadap ambulans di jalan raya.

Steven bersama dua rekannya, Muhammad Ridho dan Ahmad Lubis, berkeliling kota Medan setiap hari untuk mengawal ambulans yang tengah bekerja menyelamatkan pasien. Ini dilakukan dengan suka rela.

Baca : Ambulans Tak Diberi Jalan, Pasien Kehilangan Nyawa

"Di Medan baru tiga orang, saya sendiri baru bergabung tiga bulan lalu. Kami menggunakan motor pribadi untuk mengawal ambulans supaya lebih cepat tiba di rumah sakit yang dituju," ucap Steven saat dihubungi KompasOtomotif beberapa waktu lalu.

Steven menceritakan, ambulans kerap kali dihalangi pekerjaannya oleh pengguna jalan lain. Meski sirene dan rotator sudah dinyalakan untuk menandakan situasi genting, diperjalanan bus, motor, mobil pribadi dan angkot kerap jadi musuh utama perjalanan mereka.

Tidak sedikit Steven dan rekan-rekannya dimaki-maki pengendara lain meski mereka telah meminta dengan sopan. Meski sudah menyingkir karena tahu ada ambulans pengguna jalan tidak sedikit yang tetap memasang tampang marah.

"Paling sering mobil pribadi yang keras kepala. Namanya juga di Medan, orang bicara keras, harus dilawan lebih keras lagi. Baru pengendara itu menyingkir," ucap Steven.

Baca : Mengapa Pengguna Jalan Harus Dahulukan Ambulans

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.